FANDOM


Ashura Doji[8] adalah punggawa dari Keluarga Kozuki dan merupakan salah satu dari Sembilan Sarung Merah.[9] Setelah kematian Oden, ia kembali menjadi penjahat dengan nama Shutenmaru[10] dan menjadi pemimpin Pencuri Mt. Atama.[2] Dia awalnya memutuskan hubungannya dengan Keluarga Kozuki, tetapi bergabung kembali setelah menyaksikan kematian Yasuie.[7]

Penampilan

Ashura Doji Muda

Ashura Doji saat ia muncul lebih dari 25 tahun yang lalu.

Ashura Doji adalah pria yang sangat besar dengan rambut bengkak ringan yang dikumpulkan menjadi jambul. Dia mengenakan kimono terbuka dengan bunga di atasnya yang membuat dadanya terbuka. Dia memiliki tato bunga di lengan dan dada atasnya.[10]


Kepribadian

Ashura pernah menjadi penjahat berbahaya di masa lalu. Setelah dikalahkan oleh Kozuki Oden, ia menjadi pengikutnya. Tampaknya dia menghargai kekuatan. Pada titik tertentu, ia dan Sembilan Sarung Merah lainnya berusaha mencuri uang dari Shimotsuki Yasuie untuk mendukung Oden.[11]

Ashura adalah orang yang sangat setia karena dia masih menyebut Oden sebagai "Oden-sama" bahkan setelah kematiannya.[12] Loyalitasnya juga terlihat ketika dia dengan sabar mencoba mengumpulkan pasukan samurai untuk mendukung Keluarga Kozuki.[13]

Dia juga sangat berani dan nyaris tanpa rasa takut. Ketika dia bertemu Jack di Kota Okobore yang merupakan penguasa Kuri dan salah satu dari Para Bintang Bajak Laut Beast, sang mantan tidak takut untuk menyerang yang terakhir dengan segera dan bahkan tidak takut Reputasi Jack. Namun, dia juga berhati-hati dengan kekuatan Kaido, tetapi dia akan melawan Kaido jika dia perlu.[14][15]

Dia juga orang yang sangat perhatian. Ketika samurai yang dia kumpulkan mencoba menyerang Kaido di Onigashima, dia menangis dan mencoba menghentikan mereka, tetapi kata-katanya sia-sia karena mereka tidak mendengarkan.[16] Setelah kehilangan kawan-kawan ini, Ashura akhirnya kehilangan harapan dan kembali menjadi penjahat di bawah alias Shutenmaru dan membentuk sekelompok pencuri karena ia kecewa dan nihilistik terhadap negara.

Bahkan jika kau terus hidup. Yang kau lihat hanyalah kenyataan kejam.
— Pandangan Ashura yang kecewa tentang Negeri Wano


Setelah kembali menjadi penjahat, ia menjadi orang yang agresif dan sombong. Dia telah mencuri keduanya dari Shogun Wano, Kurozumi Orochi, dan dari warga termiskin untuk motif kemandirian yang sama persis. Dia juga tidak peduli apa yang akan terjadi pada negara ini karena kurangnya orang-orang yang kuat dan mulia seperti Oden. Karena itu, Ashura muak dengan kepahlawanan Luffy untuk memberi makan warga Kota Okobore. Dia juga menolak untuk bergabung kembali dengan Keluarga Kozuki setelah mereka kembali untuk kampanye mereka untuk menggulingkan Kaido dan Orochi. Terlepas dari kebodohan dan nihilismenya terhadap warga Wano, Ashura masih memiliki belas kasihan ketika dia diam-diam merasa simpati terhadap warga Kota Ebisu yang telah kehilangan kemampuan untuk mengekspresikan kesedihan dan kemarahan dari memakan SMILE yang dimanipulasi Orochi untuk dimakan. Dia juga bingung ketika Yasuie dieksekusi, menunjukkan bahwa dia masih sangat peduli pada mereka yang adalah rekan-rekannya.

Setelah memutuskan untuk bergabung kembali dengan Sembilan Sarung Merah, Ashura menjadi ramah dengan teman-temannya lagi.

Ashura adalah satu dari sedikit Samurai yang dikenal menggunakan Sunacchi yang dulunya merupakan bagian dari dialek lama Kuri di Negeri Wano. Ashura dan anak buahnya sering menggunakannya di antara mereka sendiri dan dalam pertempuran, mereka bahkan menggunakannya satu sama lain ketika sebagian besar kawan Ashura berangkat dalam perjalanan yang akhirnya fatal ke Onigashima untuk mengalahkan Kaido.

Ashura tampaknya menikmati minum alkohol.[17]

Hubungan

Keluarga Kozuki dan Sembilan Sarung Merah

Di masa lalu di Wilayah Kuri tanpa hukum sebelum peninggalan Keluarga Kozuki, Ashura Doji dihadapkan oleh Kozuki Oden, putra Shogun Kozuki Sukiyaki. Dia kemudian dikalahkan oleh Oden dan menjadi pengikutnya. Dia dan pengikut lainnya berusaha mencuri uang dari daimyo Shimotsuki Yasuie untuk mendukung Oden. Bahkan setelah kematiannya, Ashura masih menyebutnya sebagai "Oden-sama", menunjukkan rasa hormat abadi dan kesetiaan kepada daimyo Kuri.[18] Ashura dan pengikut lainnya tampaknya rukun,[19] kecuali Kikunojo.[20] Namun, setelah kematian Oden dan Negeri Wano diambil alih oleh Kaido dan Shogun Orochi yang baru, Ashura mencoba untuk mendukung Keluarga Kozuki dengan mengumpulkan sekutu dan menunggu Sembilan Sarung Merah yang hilang dan Momonosuke untuk kembali, meskipun berakhir sia-sia karena semua sekutunya telah mati di tangan Kaido.[21] Ini membawanya ke ikatan yang parah dengan Keluarga Kozuki.

Kemudian, setelah Sembilan Sarung Merah yang hilang kembali, hubungan mereka menjadi tegang. Ashura menjadi marah dan frustrasi pada Kin'emon dan yang lainnya karena telah menghilang begitu lama. Ashura mengatakan bahwa dia hanya menghormati dan setia kepada seseorang bernama Oden, bukan kepada keluarganya. Sebenarnya, dia marah karena beberapa rekannya mati sia-sia sepuluh tahun yang lalu. Perasaan kebenciannya terhadap keluarga begitu besar sehingga dia bahkan merujuk Momonosuke, yang adalah putra Oden tanpa kehormatan, dan mengakibatkan Kikunojo mengungkapkan kekecewaannya. Yang paling dekat dengan rekan asmaranya yang diungkapkan Ashura adalah bahwa dia menyelamatkan mereka dari banditnya. Namun, Kin'emon menjelaskan bahwa ia akan menjadikan Asyura sebagai sekutu mereka dan tidak ragu-ragu membingkainya karena pencurian.[22] Ini hanya membuat Ashura lebih marah setelah dia mengetahuinya, tetapi dia masih cukup lunak untuk mendengarkan permintaan maaf dan permintaan Kin'emon. Ashura kemudian menunjukkan pada Kin'emon dan Inuarashi kuburan rekan yang jatuh dan menjelaskan apa yang terjadi pada sekutu mereka setelah mereka kehilangan kesabaran dalam menunggu kepulangan mereka. Ashura akhirnya bergabung kembali dengan timnya dan mengundang kelompok banditnya untuk mengambil bagian dalam pertarungan melawan Kaido dan Bajak Laut Beasts.[23]

Bajak Laut Beasts

Sepuluh tahun yang lalu, Ashura mencoba mengumpulkan pasukan untuk mendukung Keluarga Kozuki dalam perang melawan Kaido. Namun, setelah rekan-rekannya membuang nyawa mereka, Ashura kehilangan harapan dan tampaknya menyerah. Kaido mengakui kekuatannya dan ingin dia bergabung dengan krunya, tetapi Ashura tidak punya niat untuk bergabung dan menjanjikan kesetiaan kepada Bajak Laut Beasts. Namun, dia sangat menyadari kekuatan Kaido dan akan berusaha menghindarinya.

Meskipun diintimidasi Kaido, dia tidak takut untuk berkelahi dengan bawahan Yonko. Ketika Ashura bertemu Jack di Kota Okobore, yang pertama tidak ragu untuk menyerang yang terakhir dan bahkan tidak takut reputasinya.

Dengan Ashura bergabung kembali dengan Sarung, ia bermaksud untuk membantu mengalahkan Kaido.

Kaido tampaknya tidak menyadari hubungan Ashura dengan Keluarga Kozuki karena dia hanya mengenalnya sebagai pencuri bernama Shutenmaru.

Pencuri Mt. Atama

Semua anggota Pencuri Mt. Atama sangat loyal dan mendukung Shutenmaru, membantunya dalam mencuri dan merampok. Ketika Shutenmaru memutuskan untuk bergabung dengan revolusi Keluarga Kozuki, semua bawahannya dengan senang hati setuju untuk bergabung dengannya.[7]

Kemampuan dan Kekuatan

Sebagai pemimpin Pencuri Mt. Atama, ia memiliki otoritas penuh atas anak buahnya. Menurut Kin'emon, selama waktunya sebagai salah satu Sembilan Sarung Merah, ia adalah salah satu anggota yang paling kuat di samping Kawamatsu dan Denjiro.

Membuktikan keahliannya dalam pencurian, Ashura dan para pengikutnya berhasil menyerbu pertanian pribadi Orochi sementara tidak bisa dihentikan oleh siapa pun yang melayani shogun (baik itu samurai atau Bajak Laut Beast)). Lebih jauh, dia membuktikan kemampuannya untuk bisa bersembunyi dari mereka selama ini.[24]

Dalam hal pertempuran, Ashura Doji sangat kuat, karena ia pernah ditakuti sebagai yang paling berbahaya dari semua penjahat yang sering Kuri di era kekacauan sampai ia dikalahkan oleh Oden.[1] Saat ini, Ashura mengklaim bahwa ia telah menjadi lebih kuat dalam 20 tahun terakhir.[25] Bahkan Kaido, salah satu dari Yonko, berusaha merekrutnya, dan Kin'emon memuji dia sebagai kekuatan 100 pria.[10][26] Holdem, petinggi Bajak Laut Beast, menduga bahwa Monkey D. Luffy mungkin bawahan Ashura pergi dengan kekuatannya.[5] Yang paling mengesankan, Ashura mampu bertarung setara dengan Jack, tangan kanan Kaido layak mendapat bounty Berry1,000,000,000, bahkan memberinya luka serius,[10] dan juga cocok dengan Inuarashi, salah satu dari dua anggota terkuat dari Suku Mink.[3] Meskipun sekuat dia, Ashura sangat sadar bahwa dia tidak bisa mengalahkan Kaido, lebih memilih untuk mundur ketika berhadapan dengan dia untuk kedua kalinya.[26]

Kemampuan Fisik

Ashura dapat menerapkan kekuatan fisik yang luar biasa pada ilmu pedang, mampu berbenturan dengan Jack, salah satu dari Tiga Bencana Binatang Buas, dan bahkan memberikan luka besar terakhir di dadanya. Meskipun tubuhnya besar, Ashura sangat cepat, mampu mengisi ke arah Jack dalam sekejap. Dia juga memiliki daya tahan yang luar biasa, karena dia tampaknya tidak terpengaruh ketika Jack memotong pundaknya.[10]

Ilmu pedang

Ashura Doji adalah ahli pendekar pedang dan salah satu samurai terkuat di Wano. Dengan satu tebasan, ia bisa memberi Jack luka besar di dadanya dan mematahkan salah satu bilah shotelya. Dia kemudian mulai bertarung secara merata dengan pria kanan Kaido dalam apa yang dianggap penonton sebagai duel tingkat tinggi.[10]

Sejarah

Masa Lalu

Oden Melawan Ashura

Ashura vs. Oden.

Lebih dari 20 tahun yang lalu, Ashura Doji adalah penjahat paling berbahaya di wilayah Kuri tanpa hukum. Namun, ia dikonfrontasi oleh Kozuki Oden dan dikalahkan, menyebabkannya menjadi pengikut Oden dan membantunya dalam upayanya untuk membawa kedamaian bagi Kuri.

Beberapa saat setelah Sembilan Sarung Merah berkumpul, Daimyo Yasuie menangkap mereka mencuri uang darinya. Alih-alih menghukum mereka, Yasuie membiarkan mereka mengambil uang itu dan mendorong mereka untuk menggunakannya untuk menjadi orang yang lebih baik demi Oden dan Wano.[27]

Misi Bunuh Diri Kawan Ashura

Ashura menyaksikan rekan-rekannya berlayar menuju kehancuran mereka sementara dia dengan putus asa mencoba untuk menghentikan mereka.

Sepuluh tahun setelah Oden dieksekusi oleh Kaido dan shogun baru Kurozumi Orochi, Ashura memiliki banyak teman yang menjadi terlalu bersemangat untuk melawan Kaido dan Orochi dan tidak sepenuhnya percaya ramalan Toki tentang kembalinya Sarung Merah yang hilang. Dengan demikian, mereka dengan tidak sabar langsung pergi ke Onigashima untuk melawan Kaido. Ashura mencoba untuk menghentikan mereka dari membuang nyawa mereka, tetapi kata-kata ini sia-sia, dan rekan-rekannya akhirnya binasa di tangan Kaido.[7]

Bingung dengan kematian sia-sia rekan-rekannya, Ashura akhirnya kehilangan harapan, kembali menjadi penjahat, dan mengadopsi alias Shutenmaru.[8] Dia juga membentuk Mt. Pencuri Atama. Pada titik tertentu, dia bertemu Kaido, di mana Kaido ingin dia menjadi bagian dari krunya.[26] Ashura juga berhasil mendapatkan cetak biru benteng Kaido.[28]

Beberapa minggu sebelum kedatangan Monkey D. Luffy di Negeri Wano, Ashura dan pencuri lainnya berhasil mencuri makanan dari pertanian yang didirikan Oden, yang sekarang dimiliki oleh Orochi.[24]

Arc Negeri Wano

Shutenmaru Menyerang Jack

Ashura Doji menyerang Jack.

Ashura dan para pencuri datang ke Kota Okobore, di mana mereka mencuri makanan segar yang telah diberikan Luffy kepada penduduk di sana. Dia dihadapkan oleh seorang wanita tua yang percaya bahwa samurai akan kembali untuk melindungi mereka, dan sebagai tanggapan, Ashura bersiap untuk menyerangnya. Namun, sebelum dia bisa, dia berhadapan dengan Jack dari Bajak Laut Beast. Jack bertanya tentang Bajak Laut Topi Jerami dan menyebutkan bahwa Ashura hanya dibiarkan hidup karena Kaido menginginkannya sebagai bawahannya. Dia menegaskan bahwa dia tidak akan pernah bergabung dengan mereka dan kemudian menyerang Jack dengan luka besar, menyebabkan keduanya mulai berkelahi. Jack berhasil melukai Ashura, tetapi dia tidak goyah. Namun, duel mereka terganggu ketika Kaido datang untuk memberitahu Jack agar membawa Topi Jerami kepadanya.[10]

Ashura dan gengnya kemudian mulai mundur ke hutan. Kaido melihatnya dan memintanya untuk menjadi bawahannya. Ashura bersiap untuk bertarung, tetapi Hawkins menarik perhatian Kaido ke Kastil Oden. Pencuri itu kemudian marah pada Kaido karena menghancurkan reruntuhan kastil,[26] dan setelah Luffy menyerang Kaido, Ashura menyuruh anak buahnya untuk mundur ke gunung sebelum menyaksikan upaya sia-sia Luffy untuk mengalahkan Kaido.[29] Setelah Kaido mengalahkan Luffy, Ashura melihat Luffy yang tidak sadar menjatuhkan beberapa bawahan Yonko dengan Haoshoku Haki dan menyadari bahwa ia memiliki kekuatan yang sama dengan Oden. Dia kemudian berangkat dari Kota Okobore.[8]

Shutenmaru vs. Inuarashi

Ashura bentrok dengan Inuarashi karena dia menolak untuk membantu Keluarga Kozuki lagi.

Di Mt. Atama, Ashura bentrok dengan Inuarashi, tetapi pertarungan itu diinterupsi oleh Kin'emon. Ashura menyatakan bahwa sementara dia mengagumi Oden, dia tidak pernah bersumpah setia kepada seluruh keluarga. Namun, Kin'emon mengabaikan klaim ini dan menekankan bahwa dia bertekad untuk menjadikan Ashura sekutu mereka sekali lagi.[3]

Beberapa saat kemudian, Mt. Atama dibakar oleh salah satu bawahan Holdem. Marah, Ashura memutuskan untuk pergi ke Kota Bakura untuk membalas.[30] Dia dan gengnya kemudian memasuki Kota Bakura dan menyaksikan eksekusi Yasuie di siaran.[31] Setelah eksekusi, dia adalah satu-satunya dari Sembilan Sarung Merah yang menahan air matanya setelah kematian Yasuie, dan setelah itu bertanya kepada Kin'emon dan Inuarashi apakah mereka tahu tentang buah-buahan SMILE.[32]

Di luar Kota Bakura, Ashura mengetahui bahwa Kin'emon menjebaknya karena pencurian. Dia marah dan mengetuk Kin'emon ke tanah. Kin'emon dan Inuarashi meminta maaf dan sekali lagi meminta Ashura untuk bergabung dengan mereka. Ashura kemudian menyuruh Kin'emon dan Inuarashi untuk mengikutinya, ingin menunjukkan sesuatu kepada mereka.[33] Ketika mereka tiba, Ashura menunjukkan kepada mereka kuburan rekan-rekan mereka yang sudah mati dan menjelaskan apa yang terjadi pada sekutu mereka sepuluh tahun yang lalu. Dia menceritakan bagaimana mereka semua kehilangan kesabaran dan mencoba melawan Kaido, tetapi semuanya terbunuh dalam pertempuran. Ashura kemudian memutuskan bahwa sudah waktunya baginya untuk bergabung kembali dengan kawan-kawannya untuk membalas mereka yang telah jatuh dan juga untuk menggulingkan Kaido dan Orochi untuk mengembalikan posisi Keluarga Kozuki. Inuarashi dan dia kemudian bersukacita dan membual kepada Kin'emon tentang bagaimana mereka memiliki pengalaman bertarung dua puluh tahun lebih dari dia sekarang. Setelah dipanggil duo kakek tua oleh Kin'emon, ketiganya mulai berdebat, banyak kekhawatiran dari antek Ashura.[34]

Ashura kemudian membawa Kin'emon dan Inuarashi ke pelabuhan yang ditinggalkan dan menunjukkan kepada mereka kapal yang bisa membawa pasukan mereka ke Onigashima.[35] Ashura kemudian memberi Kin'emon cetak biru kediaman Kaido. Sementara Kin'emon berbicara kepada Raizo melalui Smart Tanishi, Ashura terkejut mendengar jumlah sekutu yang diperoleh kelompok Raizo di Udon.[36] Dia kemudian bergabung dengan pertemuan dengan beberapa anggota aliansi kunci di Desa Amigasa.[37]

Ashura kemudian mendengar dari Zoro dan Kawamatsu bahwa Hoyori masih hidup. Pada hari penggerebekan di Onigashima, Ashura berbaris ke tempat pertemuan pemberontak dengan Momonosuke, Kin'emon, Kanjuro, Raizo, Kikunojo, Shinobu, Inuarashi, dan Kawamatsu.[38]

Pertempuran Besar

Trivia

  • Seperti O-Tama, ia berbicara dalam dialek yang unik untuk wilayah tertentu di Jepang. Daerah ini dikenal sebagai Kagoshima, salah satu prefektur yang diciptakan selama Era Meiji ketika negara ini beralih dari isolasionisme yang dipaksakan oleh Shogun. 
  • Nama-nama Shutenmaru dan Ashura Doji kemungkinan merupakan referensi untuk Shuten-dōji, seorang pemimpin mistis oni dari legenda Jepang.
  • Kanji tengah aliasnya, "天" (ten?), adalah kanji Jepang untuk "Surga". Kanji yang sama ini terlihat pada botol sake yang dibawanya.

Referensi

  1. 1,0 1,1 One Piece MangaChapter 920 (p. 3), Ashura Doji siluet pertama kali muncul dalam kilas balik sebagai Ashura Doji.
  2. 2,0 2,1 One Piece MangaChapter 917 (p. 7), Holdem berbicara tentang Pencuri Mt. Atama.
  3. 3,0 3,1 3,2 One Piece MangaChapter 925 (p. 12-17), Ashura menolak proposal Kin'emon.
  4. One Piece MangaChapter 939 (p. 6), Hiyori menamai Sembilan Sarung Merah.
  5. 5,0 5,1 5,2 One Piece MangaChapter 916 (p. 19), Alias Ashura di Wano terungkap.
  6. One Piece MangaChapter 921 (p. 9), Kinemon membahas kemampuan tempur mantan rekannya yang membantunya dalam melayani keluarga Kozuki.
  7. 7,0 7,1 7,2 7,3 One Piece MangaChapter 950 (p. 13).
  8. 8,0 8,1 8,2 One Piece MangaChapter 924, Kin'emon mengakui Shutenmaru sebagai Ashura Doji.
  9. One Piece MangaChapter 939, Hiyori menyebutkan nama anggota Sembilan Sarung Merah.
  10. 10,0 10,1 10,2 10,3 10,4 10,5 10,6 One Piece MangaChapter 921.
  11. One Piece MangaChapter 943.
  12. One Piece MangaChapter 923.
  13. One Piece MangaChapter 950.
  14. One Piece MangaChapter 921.
  15. One Piece MangaChapter 922.
  16. One Piece MangaChapter 950.
  17. One Piece MangaChapter 945.
  18. One Piece MangaChapter 923, Ashura refers Oden as "Oden-sama".
  19. One Piece MangaChapter 950.
  20. One Piece MangaChapter 925.
  21. One Piece MangaChapter 950.
  22. One Piece MangaChapter 925.
  23. One Piece MangaChapter 950.
  24. 24,0 24,1 One Piece MangaChapter 914 (p. 12), Batman berbicara tentang pencurian terbaru.
  25. One Piece MangaChapter 950 (p. 8-13).
  26. 26,0 26,1 26,2 26,3
  27. One Piece MangaChapter 943.
  28. One Piece MangaChapter 952 (p. 11).
  29. One Piece MangaChapter 923 (p. 4), Ashura sees Luffy's and Kaido's fight.
  30. One Piece MangaChapter 941 (p. 8-9), Mt. Atama is set aflame.
  31. One Piece MangaChapter 942.
  32. One Piece MangaChapter 943.
  33. One Piece MangaChapter 945 (p. 10-11).
  34. One Piece MangaChapter 950 (p. 8-13).
  35. One Piece MangaChapter 951 (p. 10).
  36. One Piece MangaChapter 952 (p. 11-12).
  37. One Piece MangaChapter 954 (p. 8-9).
  38. One Piece MangaChapter 955.

Navigasi Situs

Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.