FANDOM


Dagama adalah ahli taktik dari Kerajaan Prodence. Ia bergabung sebagai gladiator di Corrida Colosseum untuk bersaing memperebutkan Mera Mera no Mi.[1] Dia adalah sekutu Luffy selama Arc Dressrosa.

Penampilan

Dagama adalah pria gemuk besar, dengan bungkuk, dan alis hitam berbulu dan kumis tebal berbulu.[1]

Dia memakai kacamata hitam bulat dan memiliki mantel kuning dengan bintik-bintik merah menutupi bahunya. Dia memakai kalung manik-manik kuning dengan matahari kuning, dan celana cokelat dengan bintik-bintik cokelat.[1]

Ketika dia berubah menjadi mainan, dia memiliki penampilan seperti babi.[4]

Skema Warna Manga Dagama
Skema warna Dagama di manga.
Mainan Dagama
Dagama sebagai mainan.

Kepribadian

Sejak dia muncul, Dagama telah ditunjukkan berkomplot dengan dan menyuap pesaing lain di bloknya untuk mendapatkan keunggulan. Ketika Funk Bersaudara memanggilnya untuk hal ini, dia mengatakan kepada mereka untuk berhenti bertingkah seolah-olah mereka juga tidak merencanakan sesuatu.[1]

Ketika pertempuran Block B royale dimulai, dia memerintahkan rekan-rekannya untuk mengeroyok Bellamy. Dia kemudian menyatakan bahwa "semua yang penting adalah orang terakhir yang berdiri... tujuan membenarkan cara" menunjukkan bahwa Dagama akan melakukan apa pun untuk menang.[5] Kemudian dia ditampilkan mengkhianati kolaboratornya dan bahkan berusaha untuk menyerang Blue Gilly sementara punggungnya dibalik, menunjukkan bahwa dia tidak memiliki kehormatan. Dikatakan oleh Blue Gilly bahwa Dagama adalah orang yang sangat teduh dan tidak dapat dipercaya.[6] Namun, dia menebus dirinya ketika dia mengumpulkan pejuang top colloseum untuk bertarung sebagai satu dan bahkan menahan Dellinger sehingga Cavendish, Luffy, dan Kyros dapat dengan aman melewati perwira Bajak Lauit Donquixote.[7] Dia juga sangat rakus karena dia mau mengkhianati orang-orang yang menyelamatkannya untuk mendapatkan hadiah uang, meskipun omelan dari rajanya berhasil mengubah pikirannya untuk lebih bersyukur.

Seperti banyak karakter lain, Dagama memiliki tawa yang khas, "Gamahahahahah!" yang terdengar mirip dengan namanya sendiri.

Kemampuan dan Kekuatan

Sebagai Tactician dari kerajaannya, dia mungkin memiliki kecerdasan, pengetahuan, yang sangat tinggi, seperti yang terlihat dari bagaimana dia sangat mengetahui tentang saingan gladiatornya seperti Suleiman, Abdullah dan Jeet, Orlumbus, Bellamy, Cavendish dan Bartolomeo.[1]

Berkat kapasitasnya yang licik dan strategis, ia mengatur aliansi dengan berbagai gladiator, seperti Tank Lepanto dan Blue Gilly, selama pertempuran kerajaan Block B.

Kemampuan Fisik

Dagama tampaknya memiliki stamina yang cukup tinggi (setidaknya di atas rata-rata) ketika ia menerima pukulan langsung dari Dellinger tetapi dengan cepat pulih dan meraih perwira muda itu.[7]

Senjata

Dia terlihat memegang klub berduri panjang dan dua katana, meskipun tingkat kemahirannya dengan mereka tidak diketahui.

Riwayat

Arc Dressrosa

Dia datang dari Kerajaan Prodence bersama rajanya, Elizabello II, untuk bersaing demi Mera Mera no Mi di Corrida Colosseum Dressrosa. Dia pertama kali terlihat berdebat dengan Funk Bersaudara setelah mereka memanggilnya untuk mencoba merencanakan dengan pesaing lain. Dia kemudian menyatakan bahwa negara yang memenangkan Mera Mera no Mi akan mendapatkan pengaruh besar ketika datang ke hubungan diplomatik dan ancaman perang, sebelum menyebutkan nama beberapa pejuang nama besar.[1]

Aliansi Blok B

Dagama, bersama dengan Elizabello, Lepanto dan beberapa sekutu di Blok B.

Ketika Blok B akan dimulai, ia memasuki arena, bersama dengan semua kontestan Blok B lainnya. Setelah Bartolomeo menakuti penonton dengan bom palsu, Dagama memarahinya dan mengatakan kepadanya bahwa ia membuat dirinya tidak populer.

Ketika pertarungan dimulai, Dagama bekerja sama dengan Elizabello II, Tank Lepanto, dan beberapa pejuang lainnya untuk mengalahkan beberapa musuh mereka. Elizabello bertanya kepada Dagama apakah mereka harus mengalahkan Bellamy terlebih dahulu, yang disetujui Dagama, dan menyatakan bahwa mereka harus mengambil ancaman terbesar terlebih dahulu sebelum jumlahnya berkurang. Ketika Bartolomeo dan Bellamy mengeluh tentang hal itu, Dagama hanya mengatakan kepada mereka bahwa tujuan membenarkan cara. Dagama dan beberapa gladiator lainnya menjaga Elizabello untuk memberinya waktu untuk mempersiapkan pukulan dahsyatnya.

Blue Gilly Mengalahkan Dagama

Dagama dikalahkan oleh Blue Gilly.

Dagama kemudian mengatakan bahwa, sekarang semua orang terluka, sudah waktunya untuk melaksanakan rencana itu. Dia kemudian memanggil Blue Gilly, seorang seniman bela diri dari Suku Kaki Panjang. Setelah itu, Dagama dan Blue Gilly mulai menyerang kelompok gladiator yang mengelilingi Elizabello II dari belakang. Setelah mengalahkan beberapa dari mereka, dia dengan sarkastis berterima kasih kepada mereka dan berkata dia akan memberi mereka hadiah nanti jika mereka mau. Kemudian terungkap bahwa Blue Gilly sebenarnya bekerja dengan Dagama selama ini, dan bahwa ia disewa untuk mengambil semua gladiator yang melindungi raja. Dia kemudian mengatakan bahwa pejuang yang tidak menggunakan otak mereka hanya bisa berfungsi sebagai pion dan menyuruh Blue Gilly untuk mengambil sisanya. Tapi begitu Blue Gilly berbalik, Dagama segera mencoba untuk membawanya keluar juga. Tapi sebelum dia bisa menyerangnya, Blue Gilly membawanya keluar dengan tendangan yang melemparkannya keluar dari ring di mana dia kemudian diserang oleh ikan yang sedang bertarung.[6]

Dia dan rajanya seharusnya menerima perawatan untuk luka-luka mereka, tetapi sebaliknya, mereka dilemparkan ke penjara bawah tanah yang penuh dengan mainan rusak, bersama dengan beberapa peserta yang didiskualifikasi lainnya. Marah oleh tipu daya Doflamingo, Dagama mendesak rajanya untuk menyatakan perang padanya.[8]

Tak lama setelah itu, Ricky mengungkapkan dirinya sebagai mantan raja Dressrosa, Riku Doldo III. Sementara Elizabello senang melihat teman lamanya, Dagama tidak begitu senang karena perang yang melanda berbagai negara karena perdagangan senjata Doflamingo setelah menghilangnya Doldo dan kenaikan Doflamingo ke takhta. Dia akan mengutuk Doldo, tetapi dia dengan marah terganggu oleh Tank Lepanto.[9]

Dagama kemudian diubah menjadi mainan dan mulai bekerja di pelabuhan perdagangan bawah tanah. Saat menyaksikan konfrontasi Usopp dengan Trébol dan Sugar, Dagama memohon Usopp untuk berhasil, mengatakan bahwa ia akan menawarkan uang kepadanya.[4]

Ketika Sugar kehilangan kesadaran, kutukannya pecah dan mainan kembali ke bentuk aslinya.[10] Dia kemudian terlihat berdiri di samping mantan budak saat Usopp dipuji sebagai penyelamat mereka.[11]

Luffy dan Gladiator Corrida Colosseum Mengejar Doflamingo

Dagama dengan Luffy, Zoro, Law, Ucy dan petarung Corrida Colosseum lainnya sedang dalam perjalanan menuju Doflamingo.

Setelah Doflamingo menjebak Dressrosa di "sangkar burung", ia dan rajanya kembali ke permukaan. Dagama menerima omelan dan pemukulan dari Elizabello karena ingin mendapatkan hadiah uang yang ditawarkan Doflamingo. Ketika mereka menemukan Luffy, Zoro, dan Law, mereka bergabung bersama mereka bersama Keluarga Chinjao, Hajrudin, Ideo, Cavendish, Banteng Petarung, Abdullah , Jeet, Blue Gilly, Orlumbus, dan Suleiman. Ketika beberapa mainan bekas datang untuk kepala Luffy, Zoro, dan Law, para pejuang colosseum sekutu melawan mereka. Mereka kemudian berbaris menuju istana dan mulai berperang melawan Pica, yang muncul sebagai raksasa batu besar.[12]

Ketika Pica menyerang, Chinjao adan Elizabello II menghancurkan tangan batunya, memungkinkan kelompok untuk bergerak maju.[12] Dagama dan pejuang sekutu lainnya bertarung melalui pasukan Doflamingo. Pica kemudian menyerang dengan lengannya yang lain, menyebabkan Dagama dan beberapa sekutu lainnya jatuh kembali. Setelah menghindari serangan Pica, mereka terkejut melihat Luffy, Zoro, Law, Abdullah, Jeet, dan Banteng Petarung memanjat di lengan Pica. Mereka juga kagum ketika Luffy menghancurkan kepala batu Pica. Ketika tubuh batu raksasa Pica berhenti bergerak, Dagama dan sekutunya melanjutkan serangan mereka.[13]

Dengan Zoro melawan Pica dan Sabo melawan Marinir, para pejuang koloseum menyerang Dataran Tinggi Raja yang baru dan dengan mudah mengalahkan pasukan Bajak Laut Donquixote yang berdiri di depan mereka.[14]

Dellinger Menusuk Dagama

Dagama ditusuk oleh Dellinger.

Setelah mencapai tingkat kedua, para pejuang colosseum dihadapkan oleh empat perwira Bajak Laut Donquixote. Selama pertempuran, Baby 5 menyerang Dagama dengan Kaki Revolver. Dagama kemudian menyatukan para pejuang colosseum untuk melawan musuh-musuh mereka dan menciptakan celah untuk Luffy dan Cavendish. Dellinger, yang menyadari siapa dalang di balik strategi baru pejuang koloseum, meluncurkan dirinya dan menusuk Dagama. Dagama tetap sadar dan meraih Dellinger, berteriak agar Luffy dan yang lainnya melanjutkan perjalanan.[7]

Gladiator yang Dihidupkan Kembali Kalahkan Bajak Laut Donquixote

Dagama dan para gladiator lainnya mengalahkan Bajak Laut Donquixote yang tersisa.

Selama fase terakhir dari permainan Doflamingo, Dagama dan gladiator yang terluka lainnya untuk sementara disembuhkan oleh Mansherry. Mereka kemudian mengalahkan Bajak Laut Donquixote yang tersisa di Dataran Tinggi Raja Baru untuk membantu warga melarikan diri dari Sangkar Burung yang menyusut.[15]

Ketika Sangkar Burung mendekati jalan-jalan utama, para gladiator bekerja sama untuk mendorong kembali Sangkar Burung melalui penghalang Bartolomeo.[16] Akhirnya, efek dari kekuatan penyembuhan Mansherry mulai hilang dan Dagama runtuh.[17]

Usahanya tidak sia-sia karena Luffy dibeli cukup waktu untuk mengalahkan Doflamingo dan menjatuhkan Sangkar Burung.[18]

Pertarungan Utama

Referensi

  1. 1,0 1,1 1,2 1,3 1,4 1,5 1,6 One Piece Manga and Anime — Vol. 71 Chapter 704 and Episode 633, Dagama melakukan debut.
  2. One Piece AnimeEpisode 632, sejumlah peserta dari battle royale cameo sebagai siluet selama pengumuman Gatz.
  3. SBS One Piece MangaVol. 90, https://one-piece.com/special/sbs/detail/9.html
  4. 4,0 4,1 One Piece Manga and AnimeChapter 742 and Episode 676.
  5. One Piece Manga and Anime — Vol. 71 Chapter 706 and Episode 636, Dagama menjelaskan pandangannya tentang pertarungan.
  6. 6,0 6,1 6,2 6,3 One Piece Manga and Anime — Vol. 71 Chapter 709 and Episode 638.
  7. 7,0 7,1 7,2 7,3 7,4 One Piece MangaChapter 753.
  8. One Piece Manga and AnimeChapter 725 and Episode 657, Dagama dan Elizabello dilemparkan ke dalam penjara bawah tanah.
  9. One Piece Manga and AnimeChapter 726 and Episode 658.
  10. One Piece MangaChapter 743.
  11. One Piece MangaChapter 744.
  12. 12,0 12,1 One Piece Manga and AnimeChapter 748 (p. 8-16) and Episode 684, Dagama dan pejuang Colosseum lainnya bergabung dengan Luffy.
  13. One Piece MangaChapter 749.
  14. One Piece MangaChapter 751.
  15. One Piece MangaChapter 788.

Navigasi Situs

Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.