FANDOM


Mero Mero no Mi adalah Buah Iblis tipe Paramecia yang memungkinkan berbagai serangan yang menggunakan emosi nafsu atau penyimpangan untuk mengubah lawan menjadi batu. Buah ini dimakan oleh Shichibukai Boa Hancock, yang dipaksa oleh Tenryubito.

Etimologi

  • "Mero mero" adalah onomatopoeia Jepang "untuk jatuh mabuk", termasuk diatasi dengan emosi seperti cinta atau nafsu.
  • Dalam Viz Manga dan FUNimation dub, buah ini disebut Love-Love Fruit.

Kekuatan dan Kelemahan

Kekuatan utama buah ini, seperti yang ditunjukkan oleh Boa Hancock, adalah bahwa pengguna dapat mengubah mereka yang bernafsu atau cinta setelah pengguna menjadi batu dalam berbagai tingkatan dengan menggunakan "pikiran kotor" mereka. Korban yang telah benar-benar berubah menjadi batu tidak mampu untuk sadar dan rentan terhadap kerusakan fisik, kecuali pengguna mengembalikannya. Kekejian juga dapat dicapai dengan menyerang lawan secara fisik, meskipun satu-satunya area yang diubah menjadi batu adalah area yang disentuh, berlawanan dengan seluruh tubuh. Kekuatan juga meluas ke benda-benda yang tidak hidup, termasuk Pacifista.

Kekuatan buah ini dapat menyebabkan setiap korban, apakah mereka laki-laki atau perempuan, dengan perasaan nafsu jatuh untuk pengguna karena setiap perasaan nafsu yang mereka miliki akan diperkuat dan ditujukan kepada pengguna, membuat mereka lebih banyak lagi. rentan terhadap efek petrifikasi buah. Karena Hancock memiliki kecantikan yang tak tertandingi, memikat pria dengan kekuatannya membutuhkan sedikit usaha sementara dengan wanita dia akan menggunakan perilaku yang lebih genit dan "imut". Rupanya, setelah membatu, korban atau korban mengalami keadaan mati suri di mana rasa subjektif waktu mereka benar-benar terhenti oleh kekuatan buah, secara efektif membuatnya terlihat seolah-olah waktu itu sendiri telah berhenti dari sudut pandang korban. , dan akan bertahan dengan cara ini kecuali Hancock memilih untuk melepaskan keadaan mereka yang membatu.

Sementara kekuatan buah, khususnya teknik yang disebutkan di atas, menggunakan nafsu yang terfokus dari korban pengguna untuk memicu pembengkakan, jika target yang dimaksud tidak memiliki rasa nafsu atau tidak dapat melihatnya (seperti menjadi buta), maka kekuatannya dibatalkan. Hal ini dapat dicapai dengan terganggu oleh emosi-emosi lain, seperti rasa sakit, kepahitan dan ketakutan, atau dengan hanya kurang nafsu untuk memulai. Misalnya, Wakil Laksamana Momonga mampu melawan kekuatannya dengan menusuk tangannya , dan Monkey D. Luffy awalnya percaya serangan yang ditujukan kepadanya menjadi serangan dari Foxy Noro Noro no Mi, tetapi kemudian mengungkapkan bahwa Luffy kebal terhadap kekuatannya karena dia memiliki hati yang murni, sehingga tidak memiliki niat jahat atau niat buruk di pihaknya. Ada orang lain yang terbukti mampu menahan kecantikannya, seperti Smoker, Crocodile, dan Dracule Mihawk; apakah ini berarti mereka merasakan daya tarik tetapi memiliki cukup kemauan untuk menekannya atau mereka terlalu keras untuk dipengaruhi oleh buah belum terungkap.

Selain itu, buah ini tampaknya tidak memiliki kelemahan khusus di luar kelemahan Buah Iblis standar.

Pengguna

Boa Hancock menggunakan kekuatan Buah Iblis ini untuk membatu korbannya. Namun, kisah kontradiktif yang diberikan oleh Kuja kepadanya adalah bahwa ia dan saudara perempuannya membunuh Gorgon dan "dikutuk". Gorgon memberi setiap saudari satu pasang mata di punggung mereka. Setiap kali ada yang melihat punggung dia dan saudara perempuannya, mereka berubah menjadi batu. Kisah ini sebenarnya bohong, dikarang untuk menyembunyikan masa lalunya yang memalukan sebagai budak di tangan Naga Langit. Buah Iblis Hancock pada awalnya diumpankan kepadanya untuk tujuan hiburan saja.

Bahkan tanpa menggunakan teknik khusus apa pun, Hancock dapat menggunakan kehebatan fisiknya untuk menyerang dalam pertarungan tangan-ke-tangan; Buah Iblisnya memberinya kemampuan untuk mengubah apa pun yang ia pecahkan menjadi batu, dan juga tidak membutuhkan korban untuk bernafsu padanya. Ini memungkinkan dia untuk menjatuhkan lawan yang memiliki sedikit atau tidak ada pikiran (seperti Pacifista).

Serangan

  • Mero Mero Mellow (メ ロ メ ロ 甘 風 (メ ロ)) Mero Mero Merō ?, secara harfiah berarti "Falling-Down Drunk Sweet Wind"): Teknik tanda tangan Hancock, dia membentuk hati dengan tangannya dan menembakkan sinar berbentuk hati dari mereka. Siapapun yang memiliki "pikiran kotor" (nafsu) terhadap Hancock yang terkena sinar ini akan berubah menjadi patung batu. Setiap tubuh orang yang terkena dampak dapat dihancurkan, karena fakta bahwa itu adalah batu. Ini disebut Love-Love Mellow di Viz Manga dan Love-Love Beam di subs FUNimation dan FUNimation Dubs. Pukulan dalam teknik ini adalah bahwa mereka yang rentan terhadap teknik ini pada dasarnya menjadi budaknya.
  • Mezameyo (目 覚 め よ Mezameyo ?, secara harfiah berarti "Awaken"): Hancock meniup ciuman pada target yang sebelumnya berubah menjadi batu, yang menyebabkan hati kecil yang membasuh mereka dan mengembalikannya ke keadaan normal mereka. Pun di sini adalah bahwa semua akun dari mantan budak kehidupan nyata merujuk pada kebebasan sebagai "kebangkitan"; demikian pula para "budak" Mero Mero Mellow pada dasarnya "terbangun" dari "perbudakan" stasis pertengkaran. Perintah tambahan pada akhir kalimat ini tidak berbeda dengan perintah yang diberikan; referensi lain ke masa lalu Hancock yang gelap. Ini disebut Awaken di dub FUNimation.
  • Pistol Kiss (銃 (ピ ス ト ル) キ ス Pisutoru Kisu ?, secara harfiah berarti "Pistol Kiss"): Hancock mampu menggunakan gerakan seperti proyektil dengan meniup ciuman, menciptakan peluru berbentuk hati untuk menembak korbannya dengan membidiknya dengan jari telunjuknya, yang dia gunakan bersama dengan Busoshoku Haki-nya untuk melukai musuh. Pukulan di sini adalah bahwa kanji untuk pistol (銃) adalah bagian dari frasa "jū no tsutsu" (銃 の 筒), yang berarti "laras senapan", yang jari telunjuk Hancock pada dasarnya berfungsi sebagai, agar teknik ini bekerja . Tidak diketahui apakah serangan ini membawa sifat membatu yang sama dengan sisa serangan Hancock, karena hanya digunakan sekali terhadap Luffy, yang tidak memiliki nafsu terhadap Hancock.
  • Slave Arrow (虜の矢(スレイブ・アロー) Sureibu Arō?, secara harfiah berarti "Arrows of Imprisonment"):Hancock menarik napas dalam-dalam dan mencium hati; mirip dengan Pistol Kiss-nya, tapi jauh lebih besar. Dia kemudian menarik jantung kembali dengan tangan dan, dengan pop seperti gelembung, ratusan anak panah (semuanya berujung dan digerakkan dengan desain jantung bergaya) ditembakkan dan menghantam lawannya sebelum membius mereka; banyaknya panah yang dilepaskan membuat langkah ini sangat sulit dihindari. Teknik ini tidak hanya membius siapa pun dan apa pun yang ditabraknya, tetapi entah bagaimana berhasil membekukan mereka di tempat, terlepas dari apakah mereka bergerak atau tidak, sampai-sampai dia bahkan berhenti meriam di jalur mereka. Pukulan dalam teknik ini adalah bahwa, meskipun kanji yang digunakan di sini (虜) dapat berarti "pemenjaraan", itu juga dapat berarti "tawanan", seperti pada seseorang yang terpikat oleh cinta.
  • Parfum Femur (芳香 脚 (パ フ ュ ー ム ・ フ ェ ム ル) Pafyūmu Femuru ?, secara harfiah diterjemahkan sebagai "Aromatic Leg"): Hancock melakukan handstand dan berputar untuk menghasilkan serangkaian tendangan. Apa pun yang dia pancing, apakah hidup atau mati, langsung berubah menjadi batu dan, pada gilirannya, istirahat dari kekuatan tendangannya. Tidak seperti serangan lainnya, hanya area di sekitar titik kontak yang berubah menjadi batu, bukan seluruh objek. Pun di sini adalah bahwa ketika Hōkō, pelafalan sebenarnya dari dua simbol kanji pertama, ditulis dengan cara lain (奉公), itu bisa berarti "magang" dalam arti "indentured servitude".

Sejarah

Selama waktu mereka sebagai budak, para Gorgon Sister diberi makan Buah Iblis, sebagai bentuk hiburan yang sakit. Hancock, khususnya, diberi makan Mero Mero no Mi. Untuk menyembunyikan rasa malu mereka, para suster menceritakan sisa Suku Kuja bahwa kekuatan ini sebenarnya adalah kutukan dari tindakan heroik mereka yang diduga membunuh monster bernama Gorgon.

Tambahan

  • Tidak tahu bahwa itu sebenarnya adalah kekuatan Buah Iblis, Kuja dari Amazon Lily menghubungkan kemampuan Hancock untuk mengubah orang menjadi batu ke kutukan yang dia dan saudara perempuannya dapatkan dari mengalahkan monster yang disebut Gorgon, maka gelar mereka, Gorgon Sister.
  • Kemampuan Mero Mero no Mi untuk mengubah manusia menjadi batu mirip dengan makhluk mitos, Gorgon Medusa, yang mampu mengubah korbannya menjadi batu hanya dengan menatap langsung ke matanya.
  • Selain dari "Pistol Kiss", semua teknik Hancock memiliki permainan yang mengacu pada penangkaran beberapa jenis dan memiliki banyak idiom tentang cinta menangkap seseorang. Ini ironis mengingat masa lalu Boa Hancock sendiri dan ketidaksukaannya terhadap perbudakan dan penahanan
  • Sebagai lelucon, Sanji berubah menjadi batu ketika dia pertama kali melihat Hancock meskipun dia tidak menggunakan kekuatannya padanya. Ini karena Sanji sudah memiliki pikiran kotor ketika dia melihatnya. Dia kembali ke momen normal setelahnya. Ini berulang ketika dia melihat Shirahoshi.
  • Dalam SBS Volume 35, Oda menyebutkan pemikiran tentang memasukkan Ero Ero no Mi ke dalam seri, kemudian disebut juga Love-Love Fruit dalam versi bahasa Inggris SBS. Konsep ini rupanya berhasil masuk ke seri sebagai Mero Mero no Mi
  • Dalam One Piece: Pirate Warriors 3, beberapa karakter yang kebal terhadap kekuatan Mero Mero no Mi Hancock, baik ketika ditemui sebagai musuh atau ketika Hancock sedang dikontrol oleh pemain. Namun, hanya satu dari mereka yang dikonfirmasi secara kanonis.
  • Tony Tony Chopper kebal terhadap kekuatan Mero Mero no Mi milik Boa Hancock, yang merujuk pada kurangnya minat atau ketertarikannya pada wanita manusia. Imunitasnya juga agak ironis karena ketidaksukaan Hancock pada hewan kecil, tidak peduli seberapa imutnya itu. Chopper sendiri bahkan akan berkomentar tentang Mero Mero no Mi yang tidak berpengaruh padanya jika dia mengalahkan Hancock dalam pertempuran.
  • Luffy juga kebal terhadap kekuatan petrifikasi Mero Mero no Mi, yang dikonfirmasi dalam materi sumber.
  • Laksamana Fujitora juga kebal terhadap kemampuan membatu Hancock, yang merupakan referensi untuk menjadi buta dan tidak tahu seperti apa Hancock. Ini dibagi oleh sumber non-kanon lain, di mana Sebastian juga kebal karena menjadi buta.
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.