FANDOM


Poneglyph adalah prasasti misterius dengan sejarah yang tertulis pada mereka dalam bentuk huruf-huruf kuno. Mereka tersebar di antara pulau-pulau di Dunia, dan konon satu-satunya orang di dunia yang dapat membacanya adalah Nico Robin.[3]

Penampilan dan Jenis

Poneglyph adalah prasasti berbentuk balok besar yang terbuat dari jenis batu yang tidak bisa dihancurkan. [4] Mereka memiliki teks yang ditulis dalam bahasa kuno yang diukir pada mereka. Ada total tiga jenis Poneglyph yang tersebar di seluruh dunia; Poneglyph Historis, Instruksi, dan Jalan:

  • "Poneglyph Sejarah" mengungkapkan potongan sejarah kuno serta pesan yang ditulis oleh orang-orang kuno.
  • "Poneglyph Instruksional" berisi instruksi dan / atau petunjuk tentang lokasi Sejarah Poneglyph.[5]
  • "Road Poneglyphs" (ロード歴史の本文ポーネグリフ Rōdo Pōnegurifu?, secara harfiah berarti "Teks Jalan Sejarah")merinci lokasi. Lokasi gabungan yang dirinci oleh keempat Road Poneglyphs, memungkinkan seseorang untuk menemukan Raftel.[6]

Baik Poneglyph Historis dan Instruksional berwarna biru tua, sedangkan Road Poneglyph berwarna merah tua.

Gambaran

Menurut Tamago, ada tiga puluh Poneglyph di dunia.[7] Blok tahan terhadap kerusakan, bahkan dari ledakan.[8]

Poneglyph Division

Tiga jenis Poneglyph, dengan Road Poneglyphs dan Poneglyphs yang membentuk Rio Poneglyph dilingkari.

Setiap Poneglyph Sejarah menceritakan sepotong sejarah yang sudah lama terlupakan.[9] Sejarah ini termasuk menyebutkan tiga senjata pemusnah massal: Pluton,[10] Poseidon[11] dan Uranus.[12] Di mata Pemerintah Dunia, mereka adalah artefak berbahaya; namun, meskipun Pemerintah Dunia menyatakan bahwa Poneglyph berbahaya karena senjata, kenyataannya adalah bahwa cita-cita Kerajaan yang jatuh yang ditulis pada beberapa batu jauh lebih berbahaya daripada senjata apa pun.[13]Road Poneglyphs dicari oleh beberapa organisasi yang tertarik pada harta karun yang terletak di Raftel: dua Yonko, Charlotte Linlin dan Kaido, masing-masing mengklaim memiliki Road Poneglyph.[14]

Jaga motifmu dalam hati, dengan mulut tertutup. Kami adalah orang-orang yang akan menenun sejarah dengan dering menara tempat lonceng bergantung besar.
—  Kata-kata yang tertulis di reruntuhan Shandora.[15]


Batu-batu itu ditinggalkan dalam perawatan keturunan peradaban kuno, seperti yang terlihat di Alabasta dan Shandora. Shandorian Poneglyph adalah harta yang dijaga sangat ketat dari orang-orang Shandia, dan mereka merasakan hubungan mendalam yang mendalam dengan itu - terutama bel yang dibangun di sekitarnya[16]- yang diwariskan ke zaman sekarang, di mana keturunan orang-orang yang berjuang dan mati untuk melindunginya masih mempertaruhkan nyawanya untuk merebutnya kembali, bersama dengan tanah air mereka, meskipun mereka telah lupa tentang keberadaan Poneglyph itu sendiri .[17]Mereka masih sangat menghargai apa yang diwakilinya, dan dukun rakyat mereka menangis secara terbuka setelah mendengar bahwa mereka telah memenuhi keinginan nenek moyang mereka dengan memberikan informasi kepada Nico Robin, sehingga membebaskan mereka dari tugas selama berabad-abad. .[18]

Tidak seperti rekan Shandorianya yang dijaga oleh rakyatnya untuk melindungi informasi yang terkandung di dalamnya, jelas bahwa sifat tersembunyi dari Alabasta Poneglyph adalah untuk menyembunyikan keberadaannya dari orang-orang dan tidak melindunginya, karena Alabasta adalah afiliasi dari Pemerintah Dunia , bersatu melawan pencipta Poneglyph. Hal ini disimpulkan oleh Robin dalam percakapannya dengan Raja Alabasta, Nefertari Cobra, ketika dia mengejek dan menegur pernyataannya tentang tuduhan turun-temurun dari monarki untuk "melindungi" batu itu, meskipun dia sejujurnya tidak mengetahui adanya batu itu. alasan yang lebih dalam atau motif penyembunyiannya memutuskan jauh sebelum waktunya.[19]

Gol D. Roger berhasil mengikuti perjalanan para Poneglyph karena ia dapat mendengar "Segala Suara", dan dengan demikian mengungkap kebenaran dari Abad Kekosongan dengan krunya; Namun, Silvers Rayleigh mencatat bahwa mereka mungkin telah menafsirkan apa yang mereka pelajari secara salah karena mereka tidak memiliki kecerdasan Clover atau cendekiawan lain dari Ohara.[20]

Keluarga Kozuki mewariskan pengetahuan tentang cara membaca Poneglyph termasuk keterampilan menulis bahasa kuno di dalam keluarga mereka hingga generasi Kozuki Oden. Juga anggota kru Roger, Oden pergi ke Raftel bersamanya dan, seperti Roger, dapat menguraikan Rio Poneglyph. Oden dibunuh oleh Kaido dan Shogun dari Negeri Wano setelah dia menolak untuk memberi tahu Kaido rahasia yang dia tahu (mungkin lokasi Raftel, One Piece, pengetahuan tentang apa yang ditulis di Rio Poneglyph, atau bagaimana membaca) Poneglyphs), mencegah Oden meneruskan literasi Poneglyphs kepada putranya, Kozuki Momonosuke, dan meninggalkan Robin sebagai satu-satunya individu yang dikenal yang dapat menguraikan teks kuno.[21]

Copying Poneglyph

Isi dari Poneglyph sedang disalin.

Karena hubungannya dengan Keluarga Kozuki, Mokomo Dukedom agak berpengetahuan tentang Poneglyphs meskipun tidak dapat membacanya, karena mereka menyadari keberadaan Road Poneglyphs [6]dan Nekomamushi mengungkapkan bahwa dimungkinkan untuk mencetak teks Poneglyph di atas kertas dengan cara yang mirip dengan pencetakan blokir kayu, sekaligus membuktikan bahwa mungkin untuk menyalin teks yang ditulis pada Poneglyph dan merekamnya pada gesekan bahan yang berbeda. yang tidak bisa dihancurkan Poneglyph. [22]

Rio Poneglyph (真の歴史の本文リオ・ポーネグリフ Rio Pōnegurifu?, secara harfiah berarti "Teks Sejati Sejarah")adalah, menurut Robin, pesan yang dibawa oleh semua Poneglyphs di sepanjang Grand Line. Dikabarkan mengandung sejarah dunia yang sebenarnya (termasuk "Abad Kekosongan" di mana penelitian dilarang).[23] Untuk menemukannya, seseorang harus membawa semua petikan lain dari Poneglyphs lainnya bersama mereka dalam perjalanan mereka.[24] Gol D. Roger tampaknya telah menyelesaikan tugas ini, menurut Rayleigh.[20]Menurut Tamago, Rio Poneglyph sebenarnya hanya terdiri dari sembilan Poneglyphs.[25]

Daftar Poneglyph yang Dikenal

Poneglyphs dapat dibagi menjadi tiga jenis yang berhubungan dengan pengetahuan yang dikandungnya:BersejarahInstruksional, dan Jalan.

Lokasi Konten Gambar
Poneglyph Sejarah
Ohara Terletak di ruang bawah tanah Pohon Pengetahuan,[26][27] Poneglyph ini mencakup informasi tentang Abad kekosongan, termasuk nama Kerajaan yang hebat.[28] Ohara Poneglyph
Makam Raja-Raja di dalam Alubarna, Alabasta Poneglyph ini merinci lokasi Pluton.[10] Menurut Nefertari Cobra, keluarganya telah melindungi batu itu selama berabad-abad, meskipun Robin menyiratkan bahwa mereka sebenarnya menyembunyikannya dari orang-orang dan Pemerintah Dunia.[19] Alabasta Poneglyph
Hutan Laut dari Kerajaan Ryugu, Pulau Manusia Ikan Nico Robin awalnya percaya bahwa Poneglyph ini menyimpan informasi penting untuk memahami Abad Kekosongan;[29] Namun, setelah menemukannya, dia mencatat bahwa itu berbeda dari Poneglyphs lain yang dia temukan, membaca lebih seperti surat permintaan maaf daripada teks sejarah. Pesan itu ditulis oleh seorang pria dari permukaan yang dikenal sebagai "Joy Boy".[30]Dalam pesan itu, dia meminta maaf kepada orang-orang di Pulau Fish-Man karena melanggar bagian dari janjinya, yang melibatkan kembali ke Pulau Manusia Ikan untuk melaksanakan tujuan Noah.[31] Ryugu Poneglyph
Belfry Emas dari Shandora Terletak di dasar Golden Belfry, Poneglyph ini merinci lokasi senjata kuno lain, Poseidon.[11] Itu dilindungi oleh Shandia selama berabad-abad[16] sampai Robin mengartikannya.[18] Skypiea Poneglyph
Poneglyph Instruksional
Reruntuhan Shandora Teks kuno yang identik dengan Poneglyphs tertulis di dinding di dalam reruntuhan Halaman Atas; setelah membacanya, Robin menemukan bahwa itu menyampaikan instruksi samar tentang Golden Belfry.[32]Namun, Robin tidak menyebut tembok itu sebagai poneglyph, jadi tidak diketahui apakah itu dianggap salah. Shandora Ruins Poneglyph
Road Poneglyph
Pohon Paus, Zou Tersembunyi di dalam Pohon Paus, Road Poneglyph ini berisi informasi yang, jika digabungkan dengan informasi pada ketiga Road Poneglyph lainnya, akan mengungkapkan lokasi Raftel. Zou's poneglyph
Kamar Harta Karun, Pulau Totto

Road Poneglyph ini saat ini berada dalam kepemilikan Charlotte Linlin dan krunya.[14] Karena invasi Retrieval Team dari Sanji Pulau Totto, sekarang sangat dijaga dalam Kamar Harta Karun.[33] Salinannya saat ini dimiliki oleh Bajak Laut Topi Jerami. [34]

Big Mom's Road Poneglyph
Di bawah yurisdiksi Bajak Laut Beasts

Road Poneglyph ini saat ini berada dalam kepemilikan Kaido dan krunya.[14]

Tidak dikenal

Road Poneglyph ini saat ini dianggap hilang.[35]

Poneglyphs dari Tujuan Tidak Diketahui
Tidak dikenal Ketika dia dalam pelarian sebagai remaja, Robin menemukan poneglyph di daerah berhutan. Lokasi tepatnya tidak diungkapkan, poneglyph tidak disebutkan, dan isinya tidak diketahui.[36] Unknown Poneglyph
Reruntuhan Pesisir}, dengan Jinbe
Kamar Harta Karun, Pulau Totto
Poneglyph ini ditemukan oleh penduduk setempat yang menunjukkannya kepada Jinbe setelah Wadatsumi melemparkan beberapa reruntuhan air ke tanah kering.[37]Saat Jinbe dan Wadatsumi pergi, mereka membawa poneglyph bersama mereka.[38] Poneglyph ini kemudian dikirim ke Charlotte Linlin,[39]yang dia tempatkan di Kamar Penawarannya setelah Tim Pengambilan Sanji menyerbu Totto Land.[40] Salinannya saat ini dimiliki oleh Bajak Laut Topi Jerami.[34] Coastal Ruins Poneglyph
Kamar Harta Karun, Pulau Totto Big Mom telah memperoleh poneglyph melalui cara yang tidak diketahui, dan itu telah ditempatkan di bawah penjagaan ketat bersama dua poneglyphs lainnya di Kamar Harta karun setelah invasi Tim Pengambilan Sanji atas Pulau Totto.[40] A copy of it is currently in the Straw Hat Pirates' possession.[34] Big Mom's Second Poneglyph

Riwayat

Dahulu

Rekaman Abad Kekosongan

Kozuki Family Carving Poneglyphs

Keluarga Kozuki mengukir teks ke dalam Poneglyphs.

800 tahun yang lalu, di Negeri Wano, sekelompok ksatria tukang batu yang dikenal sebagai Keluarga Kozuki menemukan balok-balok batu yang tidak bisa dihancurkan untuk tujuan mencatat sejarah penting pada mereka sambil mencegah agar tidak hancur. Blok batu itu akan menjadi Poneglyphs.[2]

Batu-batu itu ditulis untuk melestarikan peristiwa Abad Kekosongan.[9] Setelah Abad Kekosongan berakhir, batu-batu itu ditinggalkan dalam perwalian keturunan peradaban kuno, yang menjaganya dari orang-orang yang berusaha menghancurkan atau mengklaimnya.[16][19] Pemerintah Dunia, dalam upaya untuk menutupi peristiwa Abad Kekosongan,[41] membuat meneliti dan menguraikan Poneglyphs kejahatan yang bisa dihukum mati.[42] Namun, ini tidak menghentikan orang lain untuk memiliki pengetahuan tentang Poneglyph,[43] mentransfer bahasa samar pada Poneglyphs ke kertas dengan harapan menemukan seseorang yang bisa membacanya,[22]atau menyimpan batu-batu itu sendiri dalam kepemilikan mereka sendiri untuk mendapatkan keunggulan dari mereka yang mencari mereka.[14]

Percobaan Gol D. Roger

Saya telah datang ke sini dan akan memimpin bagian ini ke ujung terjauh dunia.
— Gol D. Roger[44]
Roger's Message on Skypiea's Poneglyph

Pesan Roger dalam bahasa kuno.

Roger berhasil mengikuti jejak para Poneglyph dan menguraikan artinya,[20] meninggalkan setidaknya satu pesan di sepanjang jalan untuk mendorong orang lain mengikuti jalannya. [44]Namun, krunya memilih untuk tidak membangunkan senjata kuno yang dirinci dalam Poneglyph.[45]

Roger juga memiliki anggota Keluarga Kozuki, penemu poneglyph, dalam krunya: Negara Wano daimyo Kozuki Oden, yang juga menyaksikan rahasia yang tersimpan di Raftel.[21]

Pada suatu saat, Roger bertemu Big Mom Road Poneglyph dan dapat menafsirkan karakter untuk mencapai Raftel. [46]

Iblis Ohara

Para peneliti di Ohara memutuskan untuk mempelajari Poneglyph pulau mereka dalam upaya untuk menemukan sejarah dunia yang hilang.[43]Namun, mereka dibatasi oleh kurangnya akses ke dan pengetahuan tentang Poneglyphs lainnya, dan dengan demikian mengirim peneliti untuk menemukan informasi lebih lanjut tentang mereka, mengetahui bahwa studi tentang Poneglyphs adalah ilegal.[47]

Nico Olvia,bersama dengan tiga puluh tiga arkeolog lainnya, berangkat ke laut. Sayangnya, upaya mereka gagal dan mereka dicegat oleh Marinir, meninggalkan Olvia sebagai satu-satunya yang selamat. Marinir menemukan informasi di antara barang-barang milik para peneliti yang meninggal yang memungkinkan mereka untuk melacak tim kembali ke Ohara, dan unit CP9 dikirim untuk menyelidiki. Pemerintah Dunia selalu mewaspadai para sarjana karena pengetahuan mereka, tetapi meneliti para Poneglyph berarti mereka memiliki alasan untuk bertindak melawan mereka.[48]

Olivia lolos dari Angkatan Laut dengan bantuan Jaguar D. Saul[49] dan berhasil kembali ke Ohara tepat pada waktunya untuk memperingatkan rekan-rekannya tentang Marinir menuju ke arah mereka. Namun, CP9 sudah tiba di pulau itu[48] dan serangan Buster Call dimulai setelah Clover mengungkapkan bahwa ia telah menemukan pengetahuan yang dimiliki oleh Poneglyph di Pohon Pengetahuan.[50] Ohara dihancurkan, memusnahkan seluruh Pulau dan semua penghuninya dengan pengecualian Nico Robin, yang berhasil melarikan diri dalam proses, meninggalkan nasib Ohara Poneglyph sebuah misteri.[51]

Selama dalam pelarian, Robin memecahkan setidaknya satu Poneglyph dan terus-menerus berusaha menemukan yang lain.[36]

Misi Ekspedisi Partai Bajak Laut Nox

Tiga belas tahun sebelum dimulainya seri, Partai Ekspedisi Nox berlayar dari Zou sebagai penjelajah dalam mencari poneglyph untuk tuan mereka Nekomamushi. Namun, karena penelitian tentang poneglyph dianggap sebagai kejahatan oleh Pemerintah Dunia, partai tersebut dicap sebagai penjahat dan menjadi Bajak Laut Nox, dengan Pedro mendapatkan hadiah. Pada titik tertentu, kru mengalami luka dan kehilangan semangat, menyebabkan semua anggota terpisah dari kapten Pedro dan kru Zepo pensiun. Pekoms memimpin mereka yang tidak bisa lagi melanjutkan perjalanan, dan kelompok mereka akhirnya tiba di wilayah Yonko Bog Mom. Hidup mereka diselamatkan dan mereka diambil di bawah perlindungannya.

ima tahun lalu, Pedro dan Zepo mengarahkan pandangan mereka pada poneglyph Big Mom dan memasuki Pulau Totto, di mana mereka menemukan Pekoms bergabung dengan krunya.[52] Pedro dan Zepo menderita kekalahan besar.[53] Zepo memutar roda roulette Big Mom dan mendarat dengan hukuman kehilangan 100 tahun kehidupan; Namun, ia hanya memiliki 30 yang tersisa, jadi setelah membunuhnya dengan kekuatannya, Big Mom beralih ke Pedro untuk mengambil 70 sisanya. Pekom meyakinkan Big Mom untuk mengurangi harga, tetapi dia hanya turun satu dekade karena dia marah pada Pedro karena mengambil mata kiri Tamago, jadi Pedro melepas mata kirinya sendiri dan mengklaim bahwa dia harus kembali ke Zou untuk menyaksikan " fajar dari dunia ini "; Terkesan oleh ini, Big Mom mengambil hanya 50 tahun dari masa hidupnya.[54][53]

Alabasta Arc

Crocodile menargetkan Kerajaan Alabasta karena Poneglyph-nya, yang berisi informasi tentang keberadaan Pluton, dan menciptakan sindikat Baroque Works dalam upaya menjatuhkan Kerajaan Alabasta dan mengklaim Pluton,[55] mempekerjakan Robin untuk membaca Poneglyph. Ketika Robin akhirnya mendapat kesempatan untuk membaca Poneglyph ini, bagaimanapun, dia berbohong tentang isinya, yang menyebabkan Crocodile berbalik melawannya karena dia tidak lagi membutuhkannya.[56] Karena pertempuran ganas antara Monkey D. Luffy dan Buaya, diperparah oleh upaya Raja Nefertari Cobra untuk menghancurkan Buaya di bawah puing-puing dengan memindahkan pilar, [57] Makam Raja-Raja tempat Poneglyph ditahan menjadi tidak stabil dan mulai runtuh di sekitar mereka.[58] Luffy menyelamatkan Robin dan Cobra, tetapi Poneglyph dimakamkan di keruntuhan.[59]

Skypiea Arc

Robin bergabung dengan Bajak Laut Topi Jerami, mengklaim Luffy bertanggung jawab atas keberlangsungannya,[60] dan bepergian bersama mereka ke Skypiea tempat Poneglyph lain diadakan. Ada sebuah tembok di reruntuhan Shandorian yang secara samar menggambarkan lokasi Poneglyph dalam rune yang sama dengan yang dimiliki oleh Poneglyphs sendiri..[32] Poneglyph itu sendiri, yang terletak di dasar Golden Belfry, berisi perincian tentang Poseidon dan sebuah pesan yang ditulis oleh Roger, memberi tahu peneliti lebih lanjut untuk terus melangkah maju. Menurut Gan Fall, dia tidak tahu kapan atau bagaimana Roger berhasil mencapai poneglyph di atas Giant Jack. Robin memberi tahu Shandia bahwa tugas mereka untuk melindungi batu sudah berakhir, membebaskan mereka dari beban leluhur mereka.[61]

Arc Kepulauan Sabaody

Di Kepulauan Sabaody, rekan pertama Roger, Silvers Rayleigh, mengatakan kepada Robin selama pertemuan Topi Jerami dengan dia tahu apa dia Abad Kekosongan itu dan Roger yang menerjemahkan misteri Poneglyph; Namun, ia juga menyetujui mengatakan apa yang akan menghilangkan perdebatan atau interpretasi lebih lanjut dari sejarah yang hilang, karena krunya tidak menjadi sejarawan yang layak seperti para sarjana Ohara, sebelum mengakses Robin untuk mencari Poneglyphs dan menarik kesimpulan sendiri. tentang sejarah yang hilang. Meskipun demikian, Rayleigh menawarkan Robin kesempatan untuk mendengarkan informasi darinya, tetapi dia menolak tawarannya dan memilih untuk terus mengejar Poneglyphs sendiri.[20]

Arc Pulau Manusia Ikan

Setelah tiba di Hutan Laut, Robin membaca Poneglyph di sana[30] dan menemukan bahwa itu diukir dengan surat permintaan maaf dari seorang pria yang dikenal sebagai Joy Boy ke Poseidon.[31]

Zou Arc

Ketika Jack dan Bajak Laut Beasts menyerbu Zou untuk mencari Raizo dari Negara Wano, Suku Mink merantai dia ke Jalan Poneglyph dalam Pohon Paus agar dia tidak menunjukkan dirinya. Tujuh belas hari kemudian, Topi Jerami, Trafalgar D. Water Law., dan kawan samurai Raizo membebaskannya dari Poneglyph. Ketika Robin mencatat warna merahnya, Duke Inuarashi menjelaskan bahwa itu memiliki tujuan yang berbeda dari yang biasa dimiliki oleh Poneglyphs biru dan memberinya izin untuk membacanya..[62]

Setelah Robin menguraikan Road Poneglyph, Inuarashi menjelaskan tujuannya mengungkapkan lokasi Raftel ketika informasinya digabungkan dengan informasi dari ketiga Road Poneglyphs lainnya.[6]

Reverie Mendatang

Cobra dan putrinya Nefertari Vivi meninggalkan Alabasta untuk menghadiri Reverie.[63] Meskipun kesehatannya buruk, Cobra ingin hadir karena ia berencana untuk bertanya kepada Pemerintah Dunia tentang Poneglyphs, keinginan yang ia miliki sejak pertemuannya dengan Robin.[64]

Whole Cake Island Arc

Charlotte Ponlin Road Poneglyph menjadi target yang menarik bagi Bajak Laut Topi Jerami ketika mereka menyerbu negaranya untuk mengambil Sanji dari cengkeramannya. [53] Brook dan Pedro menjalani operasi sampingan mereka sendiri untuk membuat salinan poneglyph, sementara kru lainnya fokus pada Sanji, dan akhirnya, Brook mampu mendobrak gudang poneglyph-nya dan mengalahkan pengawalnya. Linlin menundukkannya secara pribadi untuk ini, dan setelah mengalahkannya, dia menceritakan bagaimana dia gagal menghentikan Gol. D Roger membobol ruangan yang sama lebih dari dua puluh tahun yang lalu untuk menafsirkan Poneglyph.[65]

Linlin juga mengungkapkan bahwa anggota Suku Mata Tiga memiliki potensi untuk membangkitkan kemampuan untuk "mendengar Suara Segala Sesuatu" seperti yang dilakukan Roger, dan saat ini, ia sedang menunggu putrinya Charlotte Pudding (yang merupakan keturunan manusia dan suku tiga mata) untuk membangkitkan kemampuan ini dan membawanya ke Raftel. [66]

Meskipun dikalahkan, Brook kemudian terungkap telah berhasil membuat salinan dari tiga Poneglyphs Linlin, sehingga Topi Jerami sekarang memiliki akses ke informasi dari dua Road Poneglyphs.[34]

Perbedaan Anime dan Manga

Filler Poneglyph

Zoro dan Chopper melihat poneglyph pertama yang ditampilkan di anime.

Artefak pertama yang benar-benar diakui sebagai poneglyph terlihat di Alabasta di Episode 123. Namun, poneglyph lain terlihat di Episode 102, juga di Alabasta, ketika Luffy, Zoro, dan Chopper tersesat di gurun dan jatuh melalui puncak reruntuhan kuno di mana Poneglyph terlihat setengah terkubur di pasir. Namun, tidak ada artinya bagi seri, karena itu ditampilkan dalam episode pengisi.

Tambahan

  • Poneglyphs tampaknya sangat didasarkan pada hieroglif Mesir kehidupan nyata, karena mereka berdua memiliki "-glyph" di akhir mereka dan mereka berdua memiliki teks kuno yang tertulis di atasnya.
  • Pertama kali Poneglyph muncul dalam seri ini adalah di Alabasta, yang merupakan negara padang pasir raksasa, yang bisa menjadi referensi tentang Mesir, negara gurun kuno kehidupan nyata di mana hieroglif berasal.


Refrensi

  1. One Piece Manga and Anime — Vol. 22 Chapter 202 (p. 18) and Episode 102, Robin finds Alabasta's Poneglyph.
  2. 2,0 2,1 One Piece Manga and AnimeChapter 818 (p. 13) and Episode 770, Nekomamushi reveals that the Kozuki Clan created the Poneglyphs.
  3. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 398 (p. 3) and Episode 278, Robin is declared a high priority target of the World Government as the only person alive who can read the Poneglyphs.
  4. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 395 (p. 6) and Episode 277, Clover states that the Poneglyphs are indestructible.
  5. One Piece Manga and Anime — Vol. 32 Chapter 301 (p. 13) and Episode 194, Robin details the purpose of Historical and Instructional Poneglyphs.
  6. 6,0 6,1 6,2 One Piece Manga and AnimeChapter 818 (p. 4-7) and Episode 769, Inuarashi explains the purpose of the Road Poneglyphs.
  7. One Piece MangaChapter 846 (p. 15), Tamago states that approximately thirty Poneglyphs exist in the world.
  8. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 395 (p. 3) and Episode 277, A Cipher Pol agent notes that they cannot damage the Poneglyph in the Tree of Knowledge, even with explosions.
  9. 9,0 9,1 One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 395 (p. 6) and Episode 277, Clover states that the Great Kingdom carved their history onto the Poneglyphs.
  10. 10,0 10,1 One Piece Manga and Anime — Vol. 24 Chapter 218 (p. 3) and Episode 130, Cobra reveals that Alabasta's Poneglyph contains information about Pluton, including its whereabouts.
  11. 11,0 11,1 One Piece Manga and Anime — Vol. 32 Chapter 301 (p. 11) and Episode 194, Robin reads about an ancient weapon known as Poseidon on Shandora's Poneglyph.
  12. One Piece Manga and Anime — Vol. 66 Chapter 650 (p. 2) and Episode 570, Robin mentions Uranus when speaking of the three ancient weapons.
  13. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 395 (p. 8) and Episode 277, Clover claims that the World Government is more afraid of the Great Kingdom's ideals than of the Ancient Weapons.
  14. 14,0 14,1 14,2 14,3 One Piece Manga and AnimeChapter 818 (p. 8-9) and Episode 770, Nekomamushi reveals that Big Mom and Kaido each possess a Road Poneglyph.
  15. One Piece Manga and Anime — Vol. 29 Chapter 272 (p. 3) and Episode 174, Robin reads the words inscribed in the Shandora ruins.
  16. 16,0 16,1 16,2 One Piece Manga and Anime — Vol. 31 Chapter 290 (p. 9-10) and Episode 188, Calgara explains the Shandia's duty of protecting the Poneglyph.
  17. One Piece Manga and Anime — Vol. 27 Chapter 249 (p. 8) and Episode 163, Wiper reminds his fellow Shandia that Calgara's final wish was for them to bring back the light of Shandora.
  18. 18,0 18,1 One Piece Manga and Anime — Vol. 32 Chapter 301 (p. 14-15) and Episode 194, The Shandia Chief weeps upon learning that his people no longer have to protect the Poneglyph.
  19. 19,0 19,1 19,2 One Piece Manga and Anime — Vol. 22 Chapter 202 (p. 7) and Episode 123, Robin scoffs at Cobra's claim that the monarchy of Alabasta has protected the Poneglyph for generations.
  20. 20,0 20,1 20,2 20,3
  21. 21,0 21,1 One Piece Manga and AnimeChapter 818 (p. 14-17) and Episode 770, Oden is revealed to have traveled to Raftel as part of the Roger Pirates and to have known how to read the Poneglyphs before he was executed by Kaido and Wano Country's Shogun.
  22. 22,0 22,1 One Piece Manga and AnimeChapter 818 (p. 10) and Episode 770, Nekomamushi explains how people simply copy down the information on Poneglyphs instead of taking entire stones with them.
  23. One Piece Manga and Anime — Vol. 24 Chapter 218 (p. 5-6) and Episode 130, Robin reveals that she has been looking for the Rio Poneglyph, which Cobra realizes is a message formed by combining the information on other Poneglyphs.
  24. One Piece Manga and Anime — Vol. 32 Chapter 301 (p. 14) and Episode 194, Robin explains how the Rio Poneglyph is discovered.
  25. One Piece MangaChapter 846 (p. 13), Tamago claims the Rio Poneglyph is composed of nine separate Poneglyphs.
  26. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 392 (p. 4) and Episode 275, Robin reveals that she knows about the Poneglyph in the basement of the Tree of Knowledge.
  27. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 395 (p. 3) and Episode 277, Cipher Pol agents find the Poneglyph in the Tree of Knowledge.
  28. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 395 (p. 8) and Episode 277, Clover reveals that the Poneglyph he has studied contains information about the Great Kingdom, as well as its name.
  29. One Piece Manga and Anime — Vol. 63 Chapter 616 (p. 7) and Episode 535, Robin notes that the Poneglyph on Fish-Man Island should contain information about the Void Century.
  30. 30,0 30,1 One Piece Manga and Anime — Vol. 64 Chapter 628 (p. 15) and Episode 548, Robin finds and reads the Ryugu poneglyph.
  31. 31,0 31,1 One Piece Manga and Anime — Vol. 66 Chapter 649 (p. 16-17) and Episode 569, Neptune explains the letter of apology Joy Boy wrote on the Ryugu Poneglyph.
  32. 32,0 32,1 One Piece Manga and Anime — Vol. 29 Chapter 272 (p. 2-3) and Episode 174, Robin finds and reads Poneglyphic text on a wall in the ruins of Shandora.
  33. One Piece MangaChapter 846 (p. 12-15), Tamago explains why the Road Poneglyph has been put under heavy guard.
  34. 34,0 34,1 34,2 34,3 One Piece MangaChapter 855 (p. 14), Brook reveals that he successfully copied the poneglyphs.
  35. One Piece Manga and AnimeChapter 818 (p. 8) and Episode 770, Nekomamushi reveals that the location of one of the Road Poneglyphs is unknown.
  36. 36,0 36,1 One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 398 (p. 7) and Episode 278, Robin finds and reads a Poneglyph in an unknown area as a pre-teen.
  37. One Piece MangaChapter 778, cover story: Solo Journey of Jinbe, Knight of the Sea Vol. 23, The locals whom Jinbe saved find a poneglyph in the coastal ruins.
  38. One Piece MangaChapter 785, cover story: Solo Journey of Jinbe, Knight of the Sea Vol. 28, Jinbe takes the poneglyph with him as he leaves.
  39. One Piece MangaChapter 829 (p. 17), Big Mom thanks Jinbe for the Poneglyph he gave her earlier.
  40. 40,0 40,1 One Piece MangaChapter 846 (p. 12), The two regular poneglyphs owned by Big Mom are put under heavy guard in her Room of Offerings.
  41. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 395 (p. 7) and Episode 277, Clover states that the truth contained within the Poneglyphs is inconvenient for the World Government.
  42. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 392 (p. 6) and Episode 275, Clover reveals that the scholars' research of their Poneglyph is a crime punishable by death.
  43. 43,0 43,1 One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 392 (p. 5) and Episode 275, Robin reveals that she knows the scholars of Ohara are studying the Poneglyph in the Tree of Knowledge.
  44. 44,0 44,1 One Piece Manga and Anime — Vol. 32 Chapter 301 (p. 13) and Episode 194, Robin reads the message Roger left on the Shandorian Poneglyph.
  45. One Piece Manga and AnimeVol. 0 Chapter 0 (p. 5) and One Piece Film Strong World: Episode 0, Roger states he is not interested in awakening any of the ancient weapons.
  46. One Piece MangaChapter 853, Big Mom says that Roger once read her poneglyph.
  47. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 393 (p. 9) and Episode 276, Olvia mentions the research team that set out 6 years prior in search of the Poneglyphs.
  48. 48,0 48,1 One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 393 (p. 9-11,17) and Episode 276, Olvia reveals the fate of the research team and the World Government's response to learning they were from Ohara.
  49. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 396 (p. 14-15) and Episode 277, Saul helps Olvia escape from the Marines.
  50. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 395 (p. 8-11) and Episode 277, One of the Five Elders has Spandine activate the Buster Call after Clover reveals he knows the name of the Great Kingdom.
  51. One Piece Manga and Anime — Vol. 41 Chapter 397 (p. 11-19) and Episode 278, Ohara and nearly all of its inhabitants are wiped out, leaving Robin as the sole survivor.
  52. SBS One Piece MangaVol. 86 (p. 170), Oda explains the history of the Nox Pirates
  53. 53,0 53,1 53,2 One Piece Manga and AnimeChapter 830 (p. 12) and Episode 790, Pedro creates a plan to steal Big Mom's Road Poneglyph.
  54. One Piece MangaChapter 850 (p. 7-9), The fate of the Nox Pirates is revealed.
  55. One Piece Manga and Anime — Vol. 21 Chapter 193 (p. 10-14) and Episode 117, Crocodile reveals that finding and deciphering the Poneglyph has been his goal all along.
  56. One Piece Manga and Anime — Vol. 22 Chapter 203 (p. 4-10) and Episode 123, Crocodile turns on Robin after she lies about the contents of Alabasta's Poneglyph.
  57. One Piece Manga and Anime — Vol. 22 Chapter 203 (p. 12) and Episode 123, Cobra attempts to kill Crocodile by causing the Tomb of the Kings to collapse.
  58. One Piece Manga and Anime — Vol. 23 Chapter 210 (p. 16-17) and Episode 126, The Tomb of the Kings collapses after Luffy's battle with Crocodile.
  59. One Piece Manga and Anime — Vol. 24 Chapter 218 (p. 7) and Episode 130, Luffy saves Robin and Cobra from the collapsing tomb.
  60. One Piece Manga and Anime — Vol. 24 Chapter 218 (p. 8) and Episode 130, Robin joins Luffy's crew after he saves her.
  61. One Piece Manga and Anime — Vol. 32 Chapter 301 (p. 10-15) and Episode 194, Robin reads the Shandorian Poneglyph and informs the Shandia that they no longer need to protect it.
  62. One Piece Manga and AnimeChapter 817 (p. 15-16) and Episode 769, Robin finds a Road Poneglyph in the Whale Tree and gets permission from Inuarashi to read it.
  63. One Piece Manga and AnimeChapter 822 (p. 17) and Episode 776, Cobra and Vivi prepare to leave Alabasta for the Levely.
  64. One Piece Manga and AnimeChapter 823 (p. 4) and Episode 777, Cobra reveals that he plans to attend the Levely in order to ask the World Government about Poneglyphs.
  65. One Piece MangaChapter 853.
  66. One Piece MangaChapter 853.

Navigasi Situs

id:Poneglyph
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.