FANDOM


Artikel Unggulan
Banzai! Ini adalah Artikel Menarik ke 154th.
"Sabo" telah ditampilkan, berarti itu dipilih sebagai sebuah artikel yang menarik.

Sabo adalah kepala staf Pasukan Revolusioner, yang diakui sebagai "No. 2" dari seluruh organisasi, yang peringkatnya langsung di bawah Monkey D. Dragon sendiri.[2]

Selanjutnya menjadi saudara sumpah Monkey D. Luffy dan Portgas D. Ace, ia adalah keturunan bangsawan, putra Outlook III dan Didit, serta melalui orang tuanya saudara angkat Sterry, raja saat ini dari Kerajaan Goa, siapa Sabo tidak pernah mengakui seperti itu.

Pada usia yang sangat muda, Sabo melarikan diri dari orang tuanya yang mulia di Kerajaan Goa untuk hidup sendirian di Terminal Gray, kerajaan, dan dia bertemu dan berteman dengan Ace tidak lama kemudian. Lima tahun kemudian (12 sebelum alur cerita sekarang), keduanya menjadi berteman dengan Luffy juga, dan ketiganya menganggap diri mereka "saudara", bersumpah demi persaudaraan demi sake. Mereka juga berbagi mimpi untuk berangkat ke laut sebagai bajak laut dan mencapai kebebasan, Sabo awalnya berencana untuk melakukannya pada usia 17.

Namun, setelah melarikan diri orang tuanya sekali lagi tidak lama setelah mereka menangkapnya dan membawanya pergi dari saudara angkatnya, Sabo kemudian sudah berlayar sendiri, tetapi kapalnya dihancurkan oleh Naga Langit beberapa saat kemudian.[9]

Karena diyakini telah mati selama insiden ini, Sabo sebenarnya selamat karena Naga menyelamatkannya, dan dengan demikian ia bergabung dengan kaum Revolusioner.[10] Dia telah kehilangan sebagian besar ingatannya sejak saat itu tetapi kembali setelah mengetahui kematian Ace di Marineford.[11] Dia saat ini memiliki bounty Berry602,000,000.[7]

Dia bertindak sebagai sekutu Luffy selama Arc Dressrosa.

Penampilan

Sabo adalah anak laki-laki berusia sepuluh tahun pada saat kilas balik Luffy, seusia Ace pada waktu itu. Dia memiliki mata bundar, gigi yang hilang, dan rambut pirang pendek keriting. Dia mengenakan topi hitam besar dengan sepasang kacamata biru yang dililitkan, jaket biru dengan lengan digulung, dasi dan sepasang celana pendek cyan biru dipegang oleh sabuk dengan gesper desain bunga yang rumit.

Sebelum dia masuk ke Terminal Gray, dia terlihat dengan pakaian lembut dengan kemeja lengan pendek berwarna putih dan mengenakan celana pendek berwarna biru seperti biasa.

Sebagai orang dewasa, Sabo menjadi lebih tinggi dan lebih berotot. Dia telah sangat matang, dengan simetri wajah yang lebih jelas dan bekas luka yang didapatnya dari mata kirinya.[12] Bekas luka ini ditimbulkan ketika Saint Jalmack dengan egois meledakkan kapal penangkap ikan yang digunakan Sabo untuk melaut, meninggalkannya dengan luka bakar yang serius dan luka-luka kritis. Dia cukup mirip Luffy sehingga memungkinkannya untuk dengan mudah menipu lawan sepaham Diamante dengan berpikir bahwa dia adalah "Lucy" dengan hanya mengenakan pakaian yang sama, meskipun Sabo masih lebih tinggi daripada adiknya. Rambutnya juga telah tumbuh lebih lama sejak masa mudanya, yang ditata dengan sengaja untuk menutupi bekas luka matanya.[13]

Saat berpartisipasi dalam babak final di Corrida Colosseum di tempat Luffy, ia mengenakan jubah Luffy, jenggot palsu, dan helm gaya viking. Selain itu, ia mengenakan tirai untuk menyembunyikan matanya. Dia juga menggambar tanda berbentuk X di dadanya.

Kemudian, setelah putaran, ia kembali ke pakaian aslinya, yang menyerupai pakaian lamanya dari dua belas tahun yang lalu: jaket hitam panjang dengan gesper di lengan kiri, dengan kemeja dan rompi biru, cravat berjumbai, dan ikat pinggang sederhana memegang sepasang celana biru muda longgar dengan sepatu bot hitam (sepatu bot tersebut ditampilkan secara lebih rinci di Pirate Warriors 3, yang akan dibungkus dengan gesper dan dengan gelang kain). Dia juga memakai sepasang sarung tangan cokelat dan topi atas yang sama dengan kacamata di atas band.

Galeri

Sabo di Usia 10
Sabo pada usia 10.
Sabo di Usia 12
Sabo pada usia 12 di anime.
Sabo di Usia 17
Sabo pada usia 17 di anime.
Sabo Setelah Pulang ke Rumah
Pakaian Sabo setelah dibawa pulang.
Tentara Sabo Portrait
Sabo menyamar sebagai penjaga kerajaan Marijoa.
Sabo Chapter 771
Skema warna Sabo sebagai orang dewasa di manga.
Sabo sebagai Lucy
Sabo menyamar sebagai Lucy.
Sabo Baltigo
Sabo tanpa jaket dan topinya.
Pakaian Arc Sabo Reverie
Pakaian Sabo selama Reverie.
Poster Buronan Sabo
Poster buronan Sabo.

Video Game

Sabo di Super Grand Battle X
Lucy Super Grand Battle X
Sabo menyamar sebagai Lucy di One Piece: Super Grand Battle! X.
Pirate Warriors 3 Sabo
Lucy Pirate Warriors 3
Sabo sebagai "Lucy" di One Piece: Pirate Warriors 3.
One Piece Burning Blood Revolutionary Sabo (Karya Seni)
Karya seni Sabo dari One Piece: Burning Blood.
One Piece Burning Blood Lucy-Sabo (Karya Seni)
Karya seni Sabo sebagai "Lucy" dari One Piece: Burning Blood.
One Piece Burning Blood Film Gold Sabo (Karya Seni)
Karya seni Sabo dalam bukunya Film Gold pakaian dari One Piece: Burning Blood.
Sabo Thousand Storm
Sabo Chief of Staff Thousand Storm
Sabo (Kepala Staf) di One Piece Thousand Storm.
Sabo Pirate Coat Thousand Storm
Sabo dengan Mantel Bajak Laut di One Piece Thousand Storm.
Sabo Baltigo Suit Thousand Storm
Sabo dengan setelan Baltigo di One Piece Thousand Storm.
Sabo Will of Fire Thousand Storm
Pakaian Sabo Will of Fire di One Piece Thousand Storm.
Sabo Lucy Thousand Storm
Sabo sebagai Lucy di One Piece Thousand Storm.

Lainnya

Sabo di Film Gold
Pakaian Sabo Stampede
SBS90 Sabo
Kemungkinan penampilan Sabo di masa dewasa dalam dua garis waktu yang berbeda, pada usia 40 dan 60 tahun.

Kepribadian

Sabo mengabdikan diri pada mimpinya sampai-sampai dia setuju dengan Ace bahwa mereka berdua harus membunuh Luffy sehingga dia tidak bisa memberi tahu siapa pun tentang harta mereka, meskipun Ace maupun Sabo tidak tahu bagaimana cara membunuh seseorang atau memiliki pengalaman, menyiratkan beberapa derajat tidak bersalah meskipun profesi mereka. Dia sangat malu menjadi seorang bangsawan, dan bahkan menyatakan bahwa dia berharap tidak dilahirkan sebagai seorang bangsawan.

Menurut Luffy, Sabo adalah kakak yang lebih baik dari Ace. Dia mengakui kekuatan Luffy, dan bahkan mendorong peningkatannya. Dia membantu Ace dan Luffy bergaul ketika mereka bertempur, dengan demikian menjadi trio yang baik dan diplomatis.

Mimpi Sabo melibatkan keliling dunia sebagai bajak laut. Ini adalah untuk menulis sebuah buku yang berisi kisah segala yang akan dia lihat dan setiap tempat yang akan dia kunjungi selama perjalanannya. Salah satu alasan di balik semua ini bisa jadi adalah "pemisahan" yang menyelimuti begitu banyak Kerajaan Goa, suatu hal yang dapat dengan mudah membangkitkan semangat pencinta kebebasan seperti Sabo untuk bertanya pada dirinya sendiri seperti apa dunia sebenarnya di luar tembok Kota Tinggi , dan di luar pulau itu sendiri. Namun, dia siap untuk menyingkirkan mimpinya demi orang yang dicintainya. Sabo setia kepada teman-temannya dan, dalam hal ini kedua "saudara laki-lakinya", sampai-sampai dia akan menyerah pada tuntutan ayahnya, menjadi sengsara dan "sendirian" untuk menyelamatkan Luffy dan Ace. Setelah membangunkan kembali ingatannya, Sabo tidak meninggalkan Tentara Revolusi untuk melanjutkan mimpinya sebagai bajak laut yang berlayar bebas, karena ia tampaknya tetap dihukum karena alasan Angkatan Darat.

Meskipun menjadi putra seorang bangsawan, Sabo tidak bertindak seperti bangsawan stereotip yang akan bertindak, juga tidak menganggap dirinya sebagai seorang bangsawan. Dia tidak memandang rendah orang yang kurang beruntung dan juga tidak mengutarakan statusnya. Ini sangat kontras dengan warga negara kelahiran bangsawan lainnya di Kerajaan Goa termasuk keluarganya, yang melihat status mereka lebih penting daripada apa pun dan akan melakukan apa pun untuk meningkatkan kedudukan sosial mereka atau mempertahankan status mereka saat ini, juga sebagai memandang rendah siapa pun yang mereka anggap lebih rendah. Sabo menolak nilai-nilai ini sepenuhnya, dan bahkan mengatakan bahwa dia merasa malu akan statusnya sebagai seorang bangsawan. Ini dapat dilihat sebagai alasan mengapa dia melarikan diri dari rumah dan pergi untuk tinggal di Terminal Gray, kehilangan warisan mulianya. Karena seorang anak menjadi bangsawan penuh pada usia delapan belas tahun, Sabo berniat meninggalkan Kerajaan Goa pada usia tujuh belas tahun, untuk melepaskan diri dari gagasan diakui sebagai hal yang paling ia benci. Dia bahkan menyebut para bangsawan sebagai "berbau lebih buruk dari Gunung Sampah, karena mereka adalah orang-orang yang busuk sampai ke inti".

Pada usia 22, Sabo telah mempertahankan sebagian besar kepribadian lamanya, meskipun ia tampaknya telah mengadaptasi banyak tingkah laku dari Luffy, termasuk kecenderungan saudaranya untuk salah menyebutkan nama-nama orang lain. Selain itu, kecenderungannya untuk menggantungkan Den Den Mushi di tengah-tengah panggilan agak mengganggu rekan-rekannya. Dia juga telah menunjukkan garis perlindungan yang sangat sengit terhadap Luffy, ke titik di mana dia akan mengabaikan semua yang dia lakukan saat ini jika dia merasa bahwa Luffy dalam bahaya apa pun, termasuk tugasnya di Tentara Revolusioner. Ini sebagian besar disumbangkan oleh ketidakmampuan Sabo untuk menyelamatkan Ace dari kematian sebelum jeda waktu, fakta bahwa Sabo masih menyesal sampai hari ini. Ini ironis mengingat Ace sendiri telah memperoleh garis perlindungan yang sangat mirip setelah Sabo diduga mati.

Hubungan

Keluarga

Outlook III

Outlook III memanggil ke Sabo

Outlook III, ayah Sabo.

Outlook III, ayah Sabo adalah bangsawan stereotip, memperlakukan Ace dan Luffy sebagai sampah, dan panik karena terkontaminasi ketika Bluejam menumpahkan darah mereka padanya selama pemukulan, mengklaim bahwa ia perlu didekontaminasi. Dia juga menginginkan putranya menjadi pewarisnya, percaya bahwa seorang anak harus mematuhi keinginan orang tua, dan mengancam akan membunuh Ace dan Luffy jika Sabo tidak menurut. Dia memerintahkan Sabo untuk menikahi seorang putri ketika dia dewasa, yang merupakan salah satu alasan dia melarikan diri. Intinya, Sabo tidak punya hak kebebasan memilih di mata ayahnya. Yang lebih buruk, Outlook tidak percaya padanya, meskipun menginginkannya kembali, sejauh mengadopsi anak tiri dari status yang lebih tinggi untuk memiliki ahli waris cadangan.

Didit

Ibu Sabo

Ibu Sabo (kiri), bersama dengan Sterry (kanan).

Didit adalah ibu kandung Sabo. Dia memiliki kepribadian stereotip seorang Bangsawan, dan hanya berusaha untuk meningkatkan status keluarganya. Ini jelas terlihat ketika putranya berkelahi dengan seorang anak lelaki bangsawan dari status yang lebih tinggi yang menggunakan senjata padanya, dia meminta maaf kepada keluarga sambil menghibur anak itu, sama sekali mengabaikan luka putranya sendiri. Dia juga bertindak dengan cara yang agak tidak sensitif ketika Sabo diseret kembali dari pelariannya, memberikan putranya sambutan yang agak kasar.

Sterry

Sementara Sabo sangat peduli pada Luffy dan Ace, dia sama sekali tidak peduli pada saudara angkatnya, Sterry, yang berasal dari bangsawan yang lebih tinggi dari keluarga Sabo dan sombong dan pengecut. Sterry, singkatnya, sangat bertolak belakang dengan Sabo. Untuk tujuan ini, Sabo bersedia untuk menyerang Sterry untuk mengetahui tentang rencana untuk membakar Terminal Gray.

Dua belas tahun kemudian, Sabo berperan sebagai penjaga di Reverie dan bersatu kembali dengan saudara angkatnya sementara yang terakhir tidak mengetahui identitasnya. Sabo diam-diam terhibur oleh ketakutan Sterry terhadap dunia luar dan meyakinkannya untuk mempertahankan kedoknya.[14]

Saudara Sesumpah

Monkey D. Luffy

Pada awalnya, Sabo khawatir bahwa Luffy akan mengungkapkan simpanan rahasia yang dia dan Ace sembunyikan, mereka menyarankan agar mereka membunuhnya. Namun, setelah melihat Luffy melawan Porchemy dan menolak untuk memberitahukan rahasianya, mereka memasukkannya ke dalam kelompok dan memperlakukannya seperti saudara. Luffy juga menganggap Sabo sebagai kakak yang lebih baik daripada Ace. Sebelum kepergiannya dari Goa, Sabo mengirim surat kepada Ace, memberitahunya untuk merawat Luffy sebagai adik lelaki mereka.

Luffy bersatu kembali dengan Sabo

Setelah dua belas tahun diasumsikan mati, Luffy dengan penuh air mata merangkul Sabo setelah reuni mereka di Dressrosa.

Setelah dua belas tahun berpisah, ketika Sabo bertemu Luffy, yang terakhir tidak mengenalinya pada awalnya bahkan menantangnya setelah dia menyatakan dia tidak akan membiarkan dia memiliki kekuatan Ace. Namun, ketika Sabo mengungkapkan identitasnya dan menyebutkan saat mereka menjadi saudara, ini sangat mengejutkan dan mengejutkan Luffy. Setelah dia menyadari bahwa Sabo masih hidup, dia mulai menangis karena sukacita, berpikir bahwa dia telah mati 12 tahun yang lalu. Luffy dengan cepat memeluk Sabo, senang bahwa saudara lelakinya yang tersisa masih hidup dan sehat, sementara Sabo berterima kasih pada Luffy karena selamat dari Pertempuran Marineford. Dia juga membiarkan Sabo menyamar sebagai Lucy untuk memasuki final di Corrida Colosseum, memungkinkan Sabo untuk mengambil alih Mera Mera no Mi setelah Luffy memberinya izin. Sabo kemudian memberi tahu Rebecca dan Bartolomeo bahwa Luffy akan menjadi Raja Bajak Laut masa depan yang menunjukkan bahwa dia, seperti saudara lelakinya yang sudah meninggal, Ace, mendukung impian Luffy.

Terlihat bahwa Sabo telah mendapatkan sikap overprotektif terhadap Luffy ketika dia menahan Laksamana Fujitora dan mengatakan kepadanya bahwa jika Luffy memerlukan bantuan, dia akan ada di sana untuknya, setelah menolak untuk kehilangan orang lain yang dicintai lagi. Dia juga datang untuk membantu Luffy ketika Jesus Burgess berusaha untuk membunuh Luffy dengan tegas mengatakan kepada bajak laut Blackbeard bahwa Luffy adalah saudaranya dan dia harus melalui dia untuk sampai ke Luffy. Sebagai imbalannya, Luffy sangat senang melihat saudaranya lagi dan senang melihat bahwa Sabo mewarisi kekuatan Ace.[15]

Setelah kepergiannya dari Dressrosa, Sabo memberikan Kartu Vivre Topi Jerami Luffy, dimana dia mengambil sepotong, dan mempercayakan kesejahteraan Luffy ke dalam perawatan mereka seperti apa yang telah dilakukan Ace. Belakangan, Sabo sangat bangga melihat poster karunia baru Luffy.[16]

Setelah dia membaca surat kabar yang merinci kegiatan Topi Jerami di Totto Land, Sabo sangat bangga dengan prestasi saudaranya sehingga dia jatuh ke tanah dengan gembira.[17]

Portgas D. Ace

Itu benar... orang yang terbunuh bukanlah bajak laut tanpa nama... bukan pemain utama yang harus dihilangkan di usia bajak laut... Ace adalah... saudaraku![11]


Ace, menjadi teman anak yang ingin menjadi bajak laut, adalah teman baik Sabo. Bahkan, mereka seperti saudara, dan Sabo rela meninggalkan mimpinya untuk menyelamatkan Ace dan Luffy dari kemurkaan ayahnya.

Meskipun Sabo memiliki amnesia selama setengah dari kehidupannya saat ini dan melupakan Ace dan Luffy, setelah membaca tentang kematian Ace dalam sebuah artikel surat kabar, Sabo mendapatkan kembali ingatannya tentang Ace dan sisa ingatan yang hilang. Peristiwa ini, dikombinasikan dengan fakta bahwa ia menemukan bahwa Ace telah mati pada saat yang sama, membuatnya koma selama tiga hari.[11] Dua tahun setelah kematian Ace, Sabo sangat menyesal bahwa dia tidak ada di sana untuk mencoba dan menyelamatkan nyawa saudaranya, dan tidak sehari berlalu di mana dia tidak merasa sedih atas apa yang mungkin dipikirkan oleh Ace. Dia mengunjungi kuburan Ace dan meninggalkan tiga cangkir sake di sebelah batu nisan Ace untuk mengenang persaudaraan mereka, dan menyematkan artikel koran di batu nisan untuk menunjukkan bahwa Luffy baik-baik saja. Terlepas dari penyesalannya, Sabo masih tetap bertekad untuk mewarisi kekuatan Ace dengan mendapatkan Mera Mera no Mi. Dia kemudian melihat ke almarhum kakaknya untuk mengawasinya saat dia memasuki arena. Sabo memperoleh dan memakan Mera Mera no Mi, dan serangan pertama yang ia gunakan dengan kemampuan barunya adalah gerakan tanda tangan Ace, Hiken. Terlepas dari kesedihan Sabo, ia mengambilnya untuk melindungi adiknya Luffy yang tersisa sebagai pengganti Ace, dan bersumpah untuk tidak pernah hidup dengan penyesalan lagi - karena ia percaya Ace tidak akan pernah memaafkannya untuk itu. Seperti Luffy, Sabo tidak terlalu ramah kepada orang yang menghina Ace seperti yang ditunjukkan ketika Burgess menghina dan mengejek saudara lelakinya yang sudah meninggal, dengan Sabo melepaskan serangan api brutal kepadanya meskipun dia tidak pernah berniat untuk membunuh 'Sang Juara' di tempat pertama.

Revolusioner

Monkey D. Dragon

Di masa lalu, Dragon meluangkan waktunya untuk mendengarkan cerita Sabo. Dia secara terbuka dipengaruhi oleh moralitas Sabo dan bersimpati dengan anak bangsawan itu karena penolakannya terhadap warisannya.[18]

Dia kemudian menyelamatkan Sabo, yang kapalnya diledakkan oleh seorang Bangsawan Dunia bernama Jalmack, dan membawanya ke kaum revolusioner untuk mengobati luka-lukanya. Karena Sabo kehilangan ingatannya akan Luffy dan Ace setelah kejadian ini, Dragon tidak sadar bahwa Sabo adalah saudara lelaki bersumpah untuk putranya. Dia mengizinkannya untuk bergabung dengan Tentara Revolusi setelah bocah itu memohon kepada mereka untuk tidak mengirimnya kembali ke orang tuanya.[19] Setelah Sabo bergabung dengan kaum revolusioner, Dragon secara pribadi melatihnya, memungkinkannya untuk naik pangkat sampai ia menjadi kepala staf Angkatan Darat Revolusi.[20] Karena Sabo mendapatkan kembali ingatannya setelah Perang Marineford dan wahyu warisan Luffy, dapat diduga Naga dibuat sadar akan hubungan antara Sabo dan putranya sementara Sabo mengetahui hubungan Naga dengan Luffy.

Sabo menyebut Dragon sebagai "Dragon-san" dan setia kepadanya dan cukup dipercaya untuk memimpin penyelidikan Tentara Revolusi terhadap perdagangan senjata Keluarga Doflamingo.[21] Bahkan setelah mendapatkan kembali ingatannya, Sabo tidak meninggalkan kaum revolusioner untuk melanjutkan mimpinya menjadi bajak laut yang berlayar bebas, menunjukkan keyakinan yang kuat terhadap perjuangan Dragon.

Setelah kekalahan Doflamingo, Sabo secara pribadi memberi tahu Dragon bagaimana keadaan Luffy ketika memberikan laporannya.[22]

Koala

Koala Saat Marah

Koala menegur Sabo karena mengabaikan tugasnya untuk melawan Fujitora.

Sabo bersahabat dengan rekannya Koala, telah bekerja dengannya sejak mereka masih remaja. Akibatnya, dia menjadi sangat marah dan menangis memikirkan Sabo meninggalkan kaum revolusioner setelah mendapatkan kembali ingatannya, dan tahu tentang sejarahnya dengan Luffy dan Ace dan penyesalannya karena tidak bisa berada di Pertempuran Marineford. Koala bahagia untuknya ketika dia akhirnya bersatu kembali dengan saudara laki-lakinya yang tersisa, dan juga berusaha menghiburnya atas perasaan penyesalan yang masih tersisa yang mungkin dia rasakan atas ketidakmampuannya untuk melindungi Ace - menunjukkan kedekatan antara keduanya. Dia juga menghadiri pertempurannya di Corrida Colosseum.[10] Namun, dia terus-menerus frustrasi dengan sikap egoisnya sehubungan dengan melanggar perintah seperti yang terlihat ketika dia memarahinya karena berpotensi menarik kemarahan Marinir dengan melawan salah satu Laksamana mereka.[23]

Hack

Sabo juga bekerja sangat dekat dengan Hack di Pasukan Revolusioner. Namun, ia bersama Koala, kadang-kadang berselisih dengan Sabo karena kecenderungannya untuk meninggalkan jabatannya selama misi.[23] Setelah diselamatkan oleh Dragon, Hack sebentar melatih amnesia Sabo dalam seni bela diri. Namun karena Sabo sudah menjadi pejuang yang terampil karena pelatihannya bersama Ace dan Luffy, ada sedikit Hack yang bisa mengajarinya, jadi Dragon mengambil alih pelatihan Sabo secara pribadi.[20]

Komandan Tentara Revolusioner

Sabo tampaknya memiliki hubungan biasa dengan para komandan meskipun menjadi perwira senior mereka. Ketika Lindbergh memberi tahu Sabo bahwa ia dan para komandan lainnya akan terlambat menghadiri konferensi mobilisasi Dragon, Sabo tidak khawatir dan hanya khawatir mereka aman.[24]

Bartholomew Kuma

Sabo tampaknya dekat dengan Kuma saat dia menyebutnya lembut. Dia sangat marah mendengar berita perbudakan dan penyiksaan Kuma oleh Naga Langit. Sabo bersikeras untuk mengubah misi Angkatan Darat Revolusi untuk menginfiltrasi Reverie untuk menyelamatkan Kuma meskipun ada risiko.

Teman

Curly Dadan

Ketika Sabo diperkenalkan ke Dadan pada awalnya, dia tampak kesal padanya. Dia bahkan mengatakan bahwa dia telah mendengar hal-hal buruk tentangnya. Sabo menjawab dengan mengatakan bahwa dia juga mendengar hal-hal buruk tentangnya juga. Namun, dia puas dengan Sabo yang hidup dengan Ace dan Luffy. Dadan juga dilanda kematian Sabo yang diduga.

Bartolomeo

Awalnya, Bartolomeo memusuhi Sabo ketika yang terakhir mengatakan kepada Luffy bahwa dia tidak akan membiarkan dia memiliki Mera Mera no Mi hanya untuk disingkirkan. Ketika Sabo menyatakan dirinya sebagai saudara Luffy, Bartolomeo mulai memperlakukan Sabo dengan penuh hormat, menyebutnya sebagai 'senpai hebat'. Meskipun Sabo cukup menghormati Bartolomeo karena dia membantu mereka, dia menemukan obsesi Bartolomeo dengan Topi Jerami menjadi menjengkelkan.

Bahkan setelah Doflamingo memberi harga pada kepala Sabo selama permainan bertahan hidupnya, Bartolomeo tidak mengkhianati revolusioner dan terus membantunya.

Rebecca

Sabo tampaknya bersimpati dengan Rebecca dan keluarganya setelah melihat tindakan Doflamingo pada Dressrosa. Namun, dia tidak akan membiarkan dia memiliki buah almarhum kakaknya sementara dia melihat dia tidak sama "Lucy" yang dia temui.

Namun, Sabo memerintahkan Bartolomeo untuk melindungi Rebecca dari Diamante di pertandingan terakhir dan menyelamatkannya setelah dia menghancurkan arena.[25] [26] Sabo kemudian memperkenalkan dirinya dan mengungkapkan hubungannya dengan Lucy dari sebelumnya, karena dia terkejut dengan fakta-fakta ini.[27]

Nico Robin

Sabo tampaknya telah mengembangkan hubungan yang sangat ramah dengan Nico Robin, yang diselamatkan oleh kaum revolusioner sesaat sebelum jeda waktu. Dia dan Robin bertukar salam hangat satu sama lain setelah bersatu kembali di Dressrosa.

Bajak Laut Topi Jerami

Menyusul kekalahan Doflamingo, Sabo bertemu dengan beberapa Topi Jerami dan mereka terkejut mengetahui bahwa Luffy memiliki saudara laki-laki lain sebelum mendengarkan cerita Sabo tentang kehilangan ingatannya. Sebelum kepergiannya, Sabo mempercayakan perawatan Luffy ke tangan kru yang mereka terima dengan Zoro bahkan mengatakan bahwa kata-kata Sabo mirip dengan apa yang dikatakan Ace.[28] Meskipun sebagian kru belum bertemu dengannya karena dipaksa untuk pergi ke Zou, kemudian ditetapkan bahwa mereka (dengan pengecualian Sanji) menyadari keberadaannya dan hubungannya dengan Luffy.[29]

Musuh

Angkatan Laut

Karena Sabo menjadi bagian dari Revolusioner, ia adalah musuh Marinir, tetapi lebih khusus lagi, Pemerintah Dunia. Karena itu ia menghentikan Laksamana Fujitora an pasukannya untuk maju mengejar Luffy.[30] Mayoritas dari mereka terkejut mengetahui bahwa Sabo, Ace, dan Luffy bersaudara sebelum mereka menyaksikan Sabo berselisih dengan Issho.[31][32]

Terlepas dari permusuhan ini, Sabo berharap keberuntungan Issho dengan taruhannya yang berbahaya untuk meninggalkan kekalahan Doflamingo di tangan para perompak.[23] Namun, mereka kemudian menghadapi konfrontasi lain di Reverie ketika Sabo dan rekan-rekannya berusaha menyelamatkan Bartholomew Kuma dari perbudakannya oleh Bangsawan Dunia.[33]

Setelah kekacauan di wilayah Big Mom, Marinir menjadi sadar akan koneksi Sabo ke Luffy.[34]

Bangsawan

Orang tua... yang berada di balik api ini... adalah kerajaan dan bangsawan. Tolong percayalah padaku! Kota ini baunya lebih buruk daripada Terminal Gray. Orang-orang di sini busuk sampai ke inti. Jika aku tinggal di sini... aku tidak akan pernah bebas! Aku... malu pernah terlahir sebagai bangsawan!![18]


Setelah secara pribadi menyaksikan kekejaman para bangsawan dari rumahnya di kerajaan Goa, Sabo sangat membenci mereka. Setelah mengetahui upaya mereka untuk membunuh semua orang di Terminal Gray, Sabo adalah satu-satunya orang di seluruh kerajaan yang mencoba menyelamatkan orang-orang yang tinggal di sana dan terkejut dan jijik melihat bahwa para bangsawan di kerajaan itu tahu apa yang terjadi tetapi tidak membantu. Dia sendiri bahkan memberi tahu Dragon bagaimana dia malu karena pernah dilahirkan sebagai bangsawan. Sabo meninggalkan rumahnya untuk memastikan dia tidak pernah menjadi seperti mereka.

Bangsawan Dunia

Kebenciannya terhadap para ningrat tampaknya juga meluas ke Bangsawan Dunia, seperti selama kepergiannya dua belas tahun yang lalu, Santo Jalmack mencoba membunuh Sabo semata-mata karena ia menyeberang jalan dengan kapalnya.

Sabo sepenuhnya mendukung niat Dragon untuk mendeklarasikan perang terhadap para Bangsawan Dunia selama masa Levely, menunjukkan bahwa ia tidak takut untuk secara terbuka menentang mereka meskipun memiliki hak istimewa memanggil seorang laksamana laut untuk perlindungan.

Jesus Burgess

Karena Jesus Burgess adalah anggota Bajak Laut Blackbeard, yang menyerahkan Ace kepada Pemerintah Dunia, Sabo menganggapnya bertanggung jawab atas kematiannya dan Perang Marineford 2 tahun yang lalu. Meskipun demikian, ia mengklaim bahwa ia tidak akan menyimpan dendam pribadi terhadapnya atau krunya untuk ini, tetapi membuatnya sangat jelas bahwa ia akan melindungi Luffy sampai akhir ketika Burgess berusaha untuk membunuhnya dan mengambil kekuatannya. Burgess pada gilirannya ingin membunuh Sabo dan mendapatkan Mera Mera no Mi. Namun, ia gagal membunuhnya dan terluka parah oleh Sabo Fire Fist, meskipun ia berhasil bertahan dan penumpang gelap di atas kapal yang membawanya ke pangkalan Pasukan Revolusioner di Baltigo, memberi tahu Laffitte dan Shiryu dia telah menemukan pangkalan Pasukan Revolusioner sebagai laksamana laut untuk perlindungan.[35] Akibatnya, Bajak Laut Kurohige kemudian menyerang Baltigo, mungkin sebagai pembalasan atas tindakan Sabo dan kepemilikannya atas Mera Mera no Mi.[36]

Bajak Laut Donquixote

Sabo membenci aturan mereka pada Dressrosa karena ia melihatnya mirip dengan ketidakadilan di kota kelahirannya. Sabo juga berusaha mendapatkan Mera Mera no Mi dari mereka dan mengambil penyamaran Luffy ketika Lucy melakukannya dan bertarung melawan Diamante untuk mendapatkan buah. Sabo membuat marah kru dengan benar-benar memakan buah yang mereka tidak berencana untuk berikan. Menanggapi tindakannya dan hal-hal lain, Doflamingo memasukkan Sabo dalam daftar "penjahat" yang ia ingin warga untuk memburu selama permainan Sangkar Burungnya. Sabo terkejut melihat dia dimasukkan dalam daftar ini.

Lainnya

Monkey D. Garp

Tidak diketahui bagaimana Garp an Sabo memikirkan satu sama lain, tetapi Garp pernah ditunjukkan "melatih" dia seperti Ace dan Luffy. Sabo juga mengatakan kepada Topi Jerami bahwa Garp menahannya, Luffy, dan Ace dengan tali pendek dan mengatakannya dengan cara yang suka, menyarankan dia tidak keberatan Garp.

Kemampuan dan Kekuatan

Sabo memiliki kemampuan bertarung yang cukup hebat, seperti saat ia dan Ace bersama-sama mengalahkan Porchemy. Senjata pilihan mereka saat itu yaitu sebuah tongkat pipa. Di Terminal Grey, duet Sabo dan Ace dikenal sebagai penjahat lokal yang ditakuti preman-preman disekitar. Di saat latihan, Sabo mampu mengalahkan Luffy lima puluh kali sehari tanpa kalah, serta mampu mengalahkan Ace dua puluh empat kali dan kalah dua puluh enam kali.

Dia juga pencuri yang ulung, karena ia dan Ace merampok mampu merampok begitu banyak orang untuk mendapatkan banyak uang dan barang berharga. Sabo sepertinya memiliki beberapa keahlian dalam navigasi dan menurut Ace yang berpikir jika Sabo cocok untuk menjadi navigator.

Sebagai orang dewasa, Sabo ditampilkan untuk memiliki kelincahan besar karena ia dengan mudah menghindari serangan dari Ikan Petarung, serta kekuatan yang luar biasa, dengan beradu kekuatan dengan Jesus Burgess, seorang bajak laut yang dikenal karena kekuatan kekejamannya, dengan sedikit usaha; dan kemudian menghancurkan seluruh arena Corrida Colosseum, yang cukup kuat untuk menahan semua pertempuran sebelumnya antara gladiator Dunia Baru.

Teknik

  • Chapter 583: Sabo menyerang musuh dengan serangan cakar tangan tiga jari (sangat mirip dengan yang digunakan dalam seni bela diri Cina). Hal ini dapat digunakan dengan Haki untuk meningkatkan kekuatannya. Ini pertama kali terlihat digunakan melawan Jesus Burgess selama final Corrida Colosseum dan cukup kuat untuk menghancurkan Haki-nya dalam baju besi.Chapter 583
  • Chapter 583: Sabo membuat tangan terkepal ke dalam tanah saat merendamnya dengan Haki. Dia kemudian mendorong mereka ke lantai, menciptakan dampak besar yang hancur di area dalam Corrida Colosseum.Chapter 583

Senjata

Pipa Sabo

Sabo memegang pipanya.

Sebagai seorang anak, metode yang disukai Sabo dalam pertempuran adalah tongkat bertempur yang menggunakan pipa logam.

Setelah timeskip ia terus menggunakan pipa, berjuang melawan dan membela diri dari serangan lawan sekuat Diamante, seorang eksekutif tinggi dari Bajak Laut Donquixote, dan Burgess, seorang kapten dari Bajak Laut Kurohige.Chapter 583 Ketika digunakan bersama dengan Busoshoku Haki, Sabo mampu dengan mudah mematahkan senjata Diamante.Chapter 583

Haki

Selama pertarungannya dengan Jesus Burgess, Sabo dijiwai lengannya dengan Busoshoku Haki dalam hubungannya dengan teknik Ryu no Kagizume. Dia cukup kuat untuk menghancurkan armor Burgess yang sedang meliput lengan kanannya.Chapter 583

Buah Iblis

Chapter 583

Sabo Menggunakan Hiken

Sabo memanfaatkan kemampuan Mera Mera no Mi.

Sabo adalah pengguna Buah Iblis jenis Logia saat ini, yakni Mera Mera no Mi, yang awalnya milik Ace sebelum kematiannya. Dengan itu, Sabo mampu menjadi elemen api dan mengendalikan api dari tubuhnya. Setelah memakan buah, Sabo langsung bisa memanfaatkannya untuk menggunakan teknik terkenal Ace, yaitu "Hiken", yang cukup kuat untuk menghancurkan lantai bawah Corrida Colosseum, dengan memperlihatkan fasilitas bawah tanah, meskipun ia kemudian menunjukkan kesulitan mengendalikan buahnya yang biasanya ditampilkan oleh pengguna buah Iblis baru.Chapter 583Chapter 583

Riwayat

Sebelumnya

Chapter 583Sabo terlahir dari keluarga bangsawan di kerajaan Goa di East Blue, yang bercita-cita menikahkan Sabo dengan putri kerajaan untuk mengamankan status keluarga mereka dan tidak peduli pada keinginan Sabo secara individu. Ayahnya telah lelah bekerja, ditunjukkan dengan merobek gambar buatan Sabo dan memerintahkan ia untuk pergi ke kamarnya dan belajar. Suatu hari ia terluka terkena pisau dalam perkelahian dengan anak dari keluarga bangsawan lain yang berstatus lebih tinggi. Ibu Sabo segera meminta maaf untuk tangisan anak itu karena takut kehilangan status kebangsawanan mereka ketimbang merawat luka anaknya sendiri. Menyadari ia tak lebih sebagai cara orang tuanya mengamankan kekayaan dan status mereka, Sabo melarikan diri ke Terminal Grey, meninggalkan orang tuanya untuk berpikir ia sudah mati. Dia kemudian bertemu Portgas D. Ace dan berteman dengannya.Chapter 583

Sabo Menghitung Hasil Curian Ace

Sabo menghitung hasil curian Ace.

Keduanya tumbuh menjadi pencuri yang ditakuti di Terminal Grey. Sabo dan Ace kemudian berencana menjadi bajak laut dan membeli sebuah kapal. Untuk usahanya itu, mereka mulai mengumpulkan sejumlah uang curian sebagai tabungan selama lima tahun terakhir. Suatu hari Luffy muncul dengan membuntuti Ace dan mengetahui rahasia tabungan bajak laut mereka. Disaat bersamaan Porchemy dari kelompok Bajak Laut Bluejam juga muncul sedang mencari Ace karena ia merampok anak buahnya. Sabo dan Ace berhasil sembunyi namun Luffy tertangkap lalu dibawa untuk diinterogasi. Setelah mengamankan harta mereka, Sabo dan Ace memutuskan menyelamatkan Luffy lalu mereka saling berteman. Sabo kemudian tinggal di rumah Dadan untuk menghindari kejaran kru Bluejam.

Ace, Sabo, dan Luffy Saudara Angkat

Sabo, Luffy, dan Ace menjalin "Persaudaraan".

Ditengah kota mereka tanpa sengaja bertemu ayah kandung Sabo. Sabo akhirnya mengakui identitas aslinya sebagai anak seorang bangsawan. Mereka kemudian saling mengangkat saudara dan sejak saat itu mereka bertiga selalu melakukan segala sesuatu bersama-sama. Setelah beberapa waktu, ayah Sabo dengan menyewa Bluejam dan kru berhasil menemukan Sabo. Mereka menyandera Ace dan Luffy agar Sabo mau pulang kembali. Sabo mengalah dan bersedia mengikuti keinginan ayahnya.Chapter 583

Berlari dari Kota Menjijikkan

Ketika Sabo dibawa kembali ke kota, ia dibawa ke kantor polisi untuk membahas kejahatan sebagai pelarian. ayah Sabo terus mencoba untuk menekan dia untuk menyatakan bahwa teman-temannya menipu dia agar melakukan kejahatan bersama mereka. Namun, Sabo menolak untuk berbohong, dan akhirnya ayahnya memukul dia di kepala, menyebabkan dia jatuh ke lantai, dan menyuap polisi untuk mengurus dokumen.

Ketika dirumah, melalui saudara angkatnya Stelly, ia dapat mengetahui rencana jahat pihak kerajaan dan para bangsawan untuk membakar Terminal Grey dan orang-orangnya, mengantisipasi kedatangan Tenryubito. Ia kemudian lari untuk memperingatkan para penduduk, namun terlambat dan ia berhasil ditangkap kembali. Tepat saat hari kunjungan para Tenryubito, Sabo kembali lari, kali ini ia merencanakan pelayarannya sendiri dan pergi ke laut.

Sabo Explosion Wreckage

Topi Sabo mengambang di laut, di samping kapalnya berapi yang hancur.

Tak lama setelah berlayar, kapalnya berpapasan dengan kapal milik Tenryubito. Dia mulai menyingkir agar tidak tertabrak dengan kapal yang lebih besar. Namun sang Tenryubito merasa tersinggung bahwa kapal rakyat biasa berani menyeberang jalan di depannya, lalu meledakkan kapal itu hingga hancur, meninggalkan reruntuhan dengan topi Sabo yang compang-camping mengambang diatasnya.Chapter 583

Lalu dia ditemukan oleh Monkey D. Dragon, ia mengaku kebenaran rencana untuk membakar Terminal Gray dan merasa malu dilahirkan dari Bangsawan. Dragon, terkejut dengan kata-kata seperti yang datang dari seorang anak, setuju untuk mendengar Sabo keluar.Chapter 583

Dogra, yang menyaksikan ini, melaporkan kepada Ace, Luffy dan Dadan bahwa Sabo telah meninggal dari kejadian ini. Namun, keesokan harinya, surat dari Sabo tiba (rupanya dia mengirimkannya sebelum berlayar) untuk Ace, yang mengatakan kepadanya bahwa ia berencana untuk berlayar cepat agar melarikan diri dari negeri ini dan juga agar mengurus adik mereka, Luffy.Chapter 583

Meskipun ia diyakini telah tewas di tangan Bangsawan Dunia, Sabo ternyata selamat dan melanjutkan untuk bergabung dengan Tentara Revolusioner di beberapa titik sesudahnya. Untuk alasan masih belum diketahui, Sabo tidak dapat berpartisipasi dalam Pertempuran Marineford dan berusaha untuk menyelamatkan nyawa Ace. Namun, beberapa waktu sebelum kedatangannya di Dressrosa, Sabo mengunjungi makam Ace dan meninggalkan botol sake dengan tiga cangkir di atas sebuah kotak kecil sebagai penghormatan kepada hari mereka menjadi saudara, serta menyematkan sebuah artikel koran tentang kembalinya Topi Jerami' di batu nisan.Chapter 583

Arc Dressrosa

Sabo Bertemu Luffy dan Bartolomeo

Sabo bertemu Luffy dan Bartolomeo.

Sabo, Koala, dan Hack tiba di Dressrosa untuk menghentikan perdagangan senjata yang dikelola keluarga Donquixote.Chapter 583

Selama pertarungan Blok D, entah bagaimana ia berhasil masuk ke dalam Corrida Colosseum. Dia terganggu oleh Bartolomeo dalam percakapan Luffy dan menyatakan bahwa Mera Mera no Mi tidak bisa diberikan kepada Luffy. Bartolomeo menanggapi dengan marah, menjelaskan bahwa Sabo tidak punya hak untuk berbicara dengan saudara "Tinju Api Ace" yang akan menjadi Raja Bajak Laut dengan cara seperti itu. Sabo menjawab bahwa ia mengetahui hal-hal tentang Luffy. Setelah mendorong Bartolomeo kesamping, Sabo kemudian berbicara kepada Luffy. Setelah menyadari identitasnya, Luffy mulai menangis dan berteriak karena terkejut.Chapter 583

Setelah Luffy melarikan diri colosseum, Sabo berbicara dengan Koala melalui Den Den Mushi, menceritakan pertemuannya dengan Luffy. Koala mengatakan kepadanya bahwa meskipun ia berada di Pertempuran Marineford, ia tidak bisa mengubah apa-apa. Saat itu terungkap bahwa Sabo telah mengenakan pakaian gladiator bekas Luffy dan telah mengganti identitasnya sebagai Lucy. Sabo kemudian mengatakan Koala untuk memberitahukan jika ada berita lebih lanjut tentang bawah tanah yang ditemukan, dan kemudian berkata bahwa ia akan mendapatkan buah Ace kembali. Sabo kemudian menyatakan bahwa ia harus mewarisi kehendak Ace saat ia berjalan menuju ke arena.Chapter 583

Dia kemudian terlihat berdiri di samping Bartolomeo di dek observasi. Setelah setiap nama besar pejuang di Blok D tertimpa agak cepat, Sabo berkomentar bahwa ia mendengar desas-desus dari seseorang, yaitu Cavendish mengubah-ego, Hakuba.Chapter 583

Ketika Rebecca adalah satu-satunya yang berdiri kembali dan dinyatakan sebagai pemenang Blok D, Sabo memujinya karena mampu menghindari serangan Hakuba itu. Namun, Sabo juga menyatakan bahwa ia akan tetap tidak membiarkan dia memenangkan Mera Mera no Mi.Chapter 583

Sabo Memasuki Arena

Sabo memasuki arena.

Dia kemudian bertemu Rebecca setelah dia meninggalkan arena. Dia melambaikan tangan padanya tapi kemudian menyadari bahwa ia bukan Lucy sebelumnya. Sabo sebentar berbicara dengannya dan kemudian berjalan dengan berbicara pada dirinya sendiri seberapa mirip Dressrosa seperti negeri ia dan Luffy dibesarkan ketika memasuki final yang akan dimulai, Sabo adalah yang pertama untuk memasuki arena, lalu meminta Ace untuk mengamatinya.Chapter 583

Setelah pemenang blok lain dan Diamante yang hadir di arena, Sabo mengambil catatan mental Burgess. Setelah Diamante menjelaskan aturan babak ini, lima orang battle royale dimulai. Sabo kemudian terlihat dengan mudah menghindari serangan dari Ikan Petarung.Chapter 583

Berkas:Sabo vs. Burgess.png

Ketika ikan Petarung memegang Mera Mera no Mi mendekati arena, Sabo melompat kesitu. Diamante berusaha untuk menyerangnya, tapi Sabo mampu mematahkan senjatanya. Burgess mencoba untuk mengambil keduanya dengan Surge Elbow-nya tapi Sabo menghantam kepalanya dengan Busoshoku Haki-nya yang diresapi Cakar Naga dan berhasil memecahkan armor sekitar lengan kanannya. Dia berkomentar bahwa mendapatkan buah tidak akan mudah.Chapter 583

Kemudian, ketika Rebecca menahan pukulan dari Diamante, Sabo meminta Bartolomeo untuk melindunginya.Chapter 583

Ketika semua mainan penonton berubah kembali ke bentuk aslinya, Sabo melanjutkan untuk menghancurkan seluruh arena.Chapter 583

Lalu ring arena runtuh ke bawah tanah, Sabo dengan cepat melompat pada Ikan Petarung yang memegang Mera Mera no Mi. Dia merobek dan mengambil untuk menggigit buah tersebut. Dia kemudian meraih Rebecca dan melompat ke udara dengan bersamaan helm dan jenggot palsunya jatuh. Sementara di udara, ia menggunakan Hiken dan menghancurkan arena dan berdampak ke bawah tanah.Chapter 583

Sabo Memakan Mera Mera no Mi

Sabo memakan Mera Mera no Mi.

Setelah memegang Rebecca dan menyelamatkannya, Koala memakai pakaian dia, ketika Sabo dengan sibuknya mengalami kesulitan untuk mengendalikan kekuatan buah ini. Setelah Rebecca menyadari bahwa ia bukanlah Lucy asli, Sabo menegaskan hal ini dan mengatakan bahwa Lucy tua itu adiknya, Luffy, dan bahwa mereka berasal dari Tentara Revolusioner. Dia juga memberitahu Rebecca bahwa mereka berada di sana untuk menghentikan produksi senjata yang dipromosikan untuk perang di seluruh dunia, dan tempat di mana mereka diproduksi terletak di tempat lain, menyatakan bahwa itu akan menjadi hadiah yang bagus untuk Dragon jika mereka menemukannya.Chapter 583 Chapter 583


Lain-Lain

Pertarungan Utama

  • Sabo dan Portgas D. Ace vs. Porchemy
  • Sabo vs. Portgas D. Ace (latihan)
  • Sabo vs. Monkey D. Luffy (latihan)
  • Final Corrida Colosseum

Pertarungan Filler

  • Sabo, Ace, dan Luffy vs. harimau raksasa
  • Sabo, Ace, dan Luffy vs. anggota Bajak Laut Bluejam

Trivia

Sabo Dewasa

Sabo digambarkan sebagai orang dewasa berusia 20 tahun, bersama Ace dan Luffy.

  • Karakter Sabo diisyaratkan muncul pertama kali dalam sampul Chapter 558 dengan gambar Sabo, Ace dan Luffy sedang saling bertukar cangkir sake.
  • Baik Sabo, Ace maupun Luffy masing-masing memiliki topi ciri khasnya masing-masing.
  • Sosok Sabo kembali muncul dalam chapter 596 sebagai seorang pemuda. Dia digambarkan dengan tubuh tinggi dan berotot dibelakang Ace dan Luffy. Dia masih mengenakan baju yang sama lengkap dengan tongkat pipa ciri khasnya.
  • Karakter Sabo pertama diisyaratkan dalam Chapter 558 di mana cangkir sake ketiga sedikit dapat dilihat dalam kilas balik diantara persaudaraan anak laki-laki.Chapter 583
  • Penampilan Sabo mirip dengan karakter Artful Dodger dari Charles Dickens 'Oliver Putar. Dia juga adalah bagian dari sekelompok anak pencuri. Penampilan persisnya termasuk topi dan rompi ketika dewasa dengan lengan digulung.
  • Nasib Sabo itu diisyaratkan dua kali. Setelah selama percakapan antara Ivankov dan Dragon, dan sekali lagi pada halaman sampul Chapter 668 sebagai tiga cangkir sake ditempatkan sebelum makam Ace dengan artikel koran tentang berjudul "Luffy menyematkan ke liang kubur". Ia kemudian mengungkapkan bahwa Sabo adalah orang yang meletakkannya di sana.
  • Bersama dengan Dragon dan Garp, Sabo relatif menyerupai Luffy untuk memiliki semacam tanda di sisi kiri wajah.

Chapter 583

Referensi

  1. One Piece Manga and Anime — Vol. 59 Chapter 583 and Episode 494.
  2. 2,0 2,1 One Piece Manga and AnimeChapter 744 and Episode 679.
  3. One Piece Manga and Anime — Vol. 60 Chapter 585 (p. 9) and Episode 496.
  4. 4,0 4,1 SBS One Piece MangaVol. 77, Usia dan tinggi Sabo pasca-timeskip.
  5. SBS One Piece MangaVol. 60, Ulang tahun Sabo terungkap.
  6. Vivre Card - One Piece Visual Dictionary.
  7. 7,0 7,1 One Piece Magazine Vol.3
  8. Vivre Card - One Piece Visual Dictionary (Card #0659), Informasi tentang Sabo terungkap.
  9. One Piece Manga and Anime — Vol. 60 Chapter 588 and Episode 502.
  10. 10,0 10,1 One Piece Manga and AnimeChapter 731 and Episode 663.
  11. 11,0 11,1 11,2 One Piece MangaChapter 794.
  12. One Piece Manga and AnimeChapter 736 and Episode 668.
  13. SBS One Piece MangaVol. 82, Pertanyaan Penggemar: Mengapa Sabo menumbuhkan rambutnya?
  14. One Piece MangaChapter 905.
  15. One Piece MangaChapter 794.
  16. One Piece MangaChapter 818, cover story: From the Decks of the World: The 500,000,000 Man Arc Vol. 11.
  17. One Piece MangaChapter 904.
  18. 18,0 18,1
  19. One Piece MangaChapter 794.
  20. 20,0 20,1
  21. One Piece MangaChapter 744.
  22. One Piece MangaChapter 803.
  23. 23,0 23,1 23,2 One Piece Manga and AnimeChapter 760 and Episode 699.
  24. One Piece MangaChapter 904 (p. 4), Sabo dihubungi oleh Lindbergh, mengenai masalah bahwa keempat komandan akan terlambat untuk konferensi.
  25. One Piece Manga and AnimeChapter 739 and Episode 672.
  26. One Piece MangaChapter 744.
  27. One Piece MangaChapter 745.
  28. One Piece MangaChapter 794.
  29. One Piece MangaChapter 824.
  30. One Piece Manga and AnimeChapter 750 (p. 18-19) and Episode 687, Sabo menghentikan Fujitora untuk maju lebih jauh.
  31. One Piece MangaChapters 751752.
  32. One Piece Manga and AnimeChapter 757 (p. 9-11) and Episode 695.
  33. One Piece MangaChapter 925 (p. 10), Ajarkan menyebutkan artikel surat kabar tentang gangguan Revolusioner di Reverie.
  34. One Piece MangaChapter 905.
  35. One Piece MangaChapter 803.
  36. One Piece MangaChapter 824.

Navigasi Situs


Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.