FANDOM



Selama perjalanannya, Roronoa Zoro berada dalam situasi di mana tekniknya harus beradaptasi karena satu dan lain alasan. Selain gaya bertarung utamanya, ia memiliki beberapa gaya bertarung terkait lainnya yang membentuk sebagian besar kemampuan bertarungnya Santoryu. 'Ittoryu' (secara harfiah berarti "Gaya Satu Pedang" atau "Teknik Satu Pedang") adalah salah satunya.

Teknik

Ini adalah serangan yang dia gunakan dengan satu pedang. Karena Zoro kidal, teknik Ittoryu-nya hampir selalu dieksekusi dengan tangan kirinya. Dia biasanya menggunakan Wado Ichimonji untuk mereka, tetapi setelah jeda waktu, dia tampaknya mahir menggunakan masing-masing dari tiga pedangnya untuk teknik satu pedang. Dia terutama bertarung dengan satu pedang ketika tidak bertarung dengan serius atau ketika dia menggunakan teknik pemotongan khusus. Di awal seri (ketika Sham mencuri dua pedangnya dan Zoro harus bertarung dengannya dan Buchi hanya dengan satu), Zoro sendiri mengklaim bahwa ia "tidak begitu pandai dalam teknik satu pedang". Namun, seiring waktu, ia tampaknya telah mengatasi kelemahan ini dan menjadi mahir dengan gaya ini. Bahkan, sebagian besar teknik Ittoryu-nya adalah teknik finishing yang sangat kuat.

Sebelum Timeskip

The Defeat of Mr. 1

Ittoryu Iai: Shishi Sonson

  • Ittoryu Iai: Shishi Sonson (一刀流 「居合」 獅子歌歌 Ittōryū Iai: Shishi Sonson?, secara harfiah berarti "Gaya Saty Pedang dengan Sarung: Lagu Singa"): Menempatkan pedang berselubung tegak dan mendengarkan "nafas" lawannya, penyerang dengan cepat menghunus, menyerang, dan menyarungkan kembali pedang mereka. Sebuah catatan yang menarik adalah bahwa Zoro melakukan teknik cengkeraman terbalik dari samping-dan-atas kepalanya, sebagai lawan dari pinggang dengan cengkeraman standar pada pedang. Serangan Ittoryu pertamanya, ini pertama kali terlihat digunakan untuk menghabisi Mr. 1. Zoro menggunakan teknik ini hanya ketika dia perlu memotong logam seperti badan baja milik Mr. 1[2] atau Teknik Tekkai milik Kaku.[3] Serangan ini sekuat Kaku Rankyaku: Rodan.[4] Shishi Sonson (子子孫孫?) adalah pepatah empat kata yang berarti "keturunan seseorang" atau "kemakmuran". Dalam pangkat 4Kids ini disebut 'Single Sword Lion's Strike' dan dalam pangkat FUNimation, ini disebut 'One Sword Style: Lion's Strike' , tetapi dalam Episode 299, ini berganti nama menjadi 'One Sword Style Sword Draw: Lion's Song' . Juga di dub FUNimation, "nafas" disebut sebagai "ritme". Dalam beberapa permainan video, seperti di Lompat Super / Bintang Ultimate dan One Piece: Grand Battle! Swan Colosseum, ini digunakan sebagai pembalikan / counter bukannya sebagai serangan langsung.
  • Sanjuroku Pound Ho (三十六煩悩ポンド Sanjūroku Pondo Hō?, kanji berarti "36 Pon Meriam"; furigana yang berarti "Pound Phoenix/Cannon"): Serangan ini menggunakan udara itu sendiri untuk memangkas target dari jarak jauh. Untuk memulainya, Zoro pertama-tama memegang salah satu pedangnya secara horizontal di atas bahu lengan pedangnya, dan kemudian melakukan ayunan melingkar yang meluncurkan proyektil yang dikompresi udara, berputar ke arah target. Zoro memperkenalkan teknik ini sebagai 'Slash Attack' yang sangat kuat. Ini pertama kali terlihat digunakan untuk menghabisi Braham di Enel Survival Game.[5] Teknik ini dikenal sebagai 36 Pound Phoenix' 'di manga VIZ, '36 Kaliber Phoenix' dalam pangkat FUNimation (dan terkadang manga VIZ) dan ' Single Sword Rising Phoenix 'di dub 4Kids. Nama serangan itu sebenarnya adalah pelesetan yang sangat berat: ditulis sebagai "Phoenix of 36 Kleshas" di manga dengan bacaan miring yang menjadikannya "36 Pound Ho" ketika dibacakan:
    • (ほう?)dapat berarti "meriam" atau "phoenix '; namun kanji yang dilampirkan adalah untuk phoenix (?), menjadikan terjemahan literal dan" meriam "membaca plesetan tentang itu, keduanya benar.' ' Ho juga merupakan bacaan Jepang dari istilah Cina 'feng'.
    • Pondo (ポンド?) adalah bacaan miring bonnō ( 煩 悩 ? "klesha"), sebuah istilah Buddhis untuk "keinginan duniawi dengan pikiran jahat", dan merupakan referensi ke kaliber sebuah meriam (36- meriam kaliber akan menembakkan bola seberat 36 pon).
  • Hiryu: Kaen (飛竜火焔 Hiryū: Kaen?, secara harfiah berarti "Naga Terbang: Kobaran Api"): Menggunakan satu pedang yang dipegang di tangan kirinya dengan tangan kanannya mencengkeram pergelangan tangan kirinya untuk dukungan (atau sebaliknya), Zoro melompat tinggi ke udara dan menebas lawannya. Setelah menebas mereka, lawan Zoro kemudian terbakar (di anime, warna api adalah biru sebagai gantinya) dari tempat mereka ditebas. Ini pertama kali terlihat digunakan melawan Ryuma.[6] Hewan atau makhluk yang biasanya menyertai Zoro di latar belakang saat melakukan teknik yang kuat adalah naga barat. Naga itu memiliki kemiripan yang luar biasa dengan naga yang dibunuh oleh Ryuma sang Raja dari Oda sebelumnya, Monster. Adegan di mana Zoro menebas Ryuma dengan teknik ini juga menyerupai adegan dari Monster, di mana Ryuma membunuh naga. Dalam manga VIZ dan dub FUNimation, ini disebut 'Flying Dragon Blaze', terjemahan dari nama asli. Kanji "kaen" juga dapat ditulis sebagai "火炎" (nyala api yang menyala).

Setelah Timeskip

Ini adalah daftar yang menunjukkan serangan yang digunakan Zoro untuk Ittoryu-nya setelah dua tahun pelatihan dengan Dracule Mihawk. Teknik yang ia gunakan setelah dua tahun sebagian besar adalah versi yang ditingkatkan dari yang lama.

Yakkodori

Zoro menggunakan Ittoryu: Yakkodori

  • Yakkodori (厄港鳥 Yakkōdori?, secara harfiah berarti "Bencana Burung Pelabuhan"): Zoro meluncurkan dari pedangnya proyektil bulan sabit seperti udara terkompresi ke lawan dengan kecepatan tinggi, mirip dengan 36 Pound Cannon. "Yakko Odori" adalah tarian tradisional Jepang. Ini pertama kali terlihat digunakan melawan Hody Jones. Itu cukup kuat untuk secara kritis melukai salah satu bawahan Hody yang dia gunakan sebagai tameng.[7] Dalam manga VIZ dan FUNimation subs, ini disebut Bird Dance .
  • Sanbyakurokuju Pound Ho (三百六十煩悩ポンド Sanbyakurokujū Pondo Hō?, literally meaning "360 Pound Cannon" or "Feng of 360 Kleshas"): Zoro memberikan versi yang lebih kuat dari 36 Pound Cannon-nya, yang mungkin 10 kali lebih kuat dari aslinya. Ini pertama kali terlihat digunakan terhadap ikan besar Bajak Laut Topi Jerami yang ditangkap dalam pelayaran mereka ke Dunia Baru.[8] Dalam subs FUNimation, ini disebut 360-Pound Phoenix '. Asal-usul puning penamaan asli berlaku untuk semua variasi teknik ini.
  • Ittoryu Iai: Shi Shishi Sonson (一刀流 「居合」 死・獅子歌歌 Ittōryū Iai: Shi-Shishi Sonson?, secara harfiah berarti "Gaya Satu Pedang dengan Sarung:"Lagu Kematian Singa""): Versi yang lebih kuat dari aslinya "Ittoryu Iai: Shishi Sonson", di mana Zoro mengayunkan pedangnya dalam gerakan yang sangat cepat dan kuat untuk memotong lawannya; pegangan terbalik masih digunakan, meskipun Zoro tidak lagi menarik pedangnya dari samping dan atas kepalanya, dan sebaliknya menariknya secara normal dari salah satu pinggulnya. Serangan ini cukup kuat untuk dengan mudah memenggal binatang buas legendaris seperti Naga. Pertama kali ditunjukkan memenggal naga Punk Hazard; cara Zoro melakukannya terutama dengan melompat ke udara dengan kekuatannya sendiri (atau dengan komponen luar seperti bantuan Usopp), kemudian menggunakan pedang mulutnya untuk mengiris sasarannya dalam angin yang berputar. Versi dari teknik tersebut digunakan di udara dalam kasus itu (di mana Zoro bergerak maju jarak melalui udara.[9] Dalam manga VIZ dan Funimation dari Film Gold , ini disebut 'Iai Death Lion Song' tetapi dalam subs FUNimation disebut 'Lion Strike Dalam lokalisasi bahasa Inggris dari keduanya One Piece: Pirate Warriors 2 dan One Piece: Pirate Warriors 3 , itu disebut 'Death Lion Song' ; Zoro melakukannya dengan gaya yang mirip dengan bagaimana ia menggunakannya melawan naga tersebut, hanya lompatan spiral yang bahkan dapat menyulap 'Tatsu Maki' dalam kasus kedua game '(ketika terisi penuh). Satu-satunya contoh sejauh ini yang telah digunakan di tanah adalah di Membakar Darah sebagai serangan lemahnya mematahkan serangan (meskipun Zoro berputar di udara dalam gerakan pengeboran yang mirip dengan 'Hyokindama' sebelum kembali ke ground -Diri untuk kembali menyarungkan saat dia mengerem dari momentum).
Zoro Slices Monet in Half

Zoro membelah Monet dengan Daishinkan.

  • Daishinkan (大辰撼 Daishinkan?, secara harfiah berarti "Kejutan Besar Naga"): Pertama digunakan sebagai gerakan finisher melawan Monet, Daishinkan terdiri dari Zoro yang berlari menuju lawannya dengan Shusui yang terulur dengan satu tangan. Dia kemudian mengeksekusi ayunan overhead dua tangan yang digunakan untuk membagi lawannya menjadi dua dari atas ke bawah. Kekuatan gerakan sedemikian rupa sehingga bahkan setelah memotong tubuh salju Monet, serangan itu masih menghasilkan gelombang kejut yang kuat yang menembus lantai beberapa meter di depannya.[10] Dalam manga Viz ini disebut 'Dragon Quake' dan di subs FUNimation, ini disebut 'Great Dragon Shock.' Shin / Tatsu (辰) adalah istilah Jepang untuk Tanda zodiak naga, sementara 撼 secara harfiah berarti "bergerak"; dalam kedua kasus tersebut, teknik yang paling mungkin melalui pelokalannya adalah pelepasan istilah 'shinkan' (震撼), yang berarti "goyang".
  • Baki (馬鬼バキ Baki?, secara harfiah berarti "Kuda Iblis"): Setelah mengangkat pedangnya di atas kepalanya, Zoro memberikan irisan vertikal yang kuat untuk lawannya, biasanya pada sudut dan tidak dibesar-besarkan sebagai 'Daishinkan' . Serangan ini dapat dengan mudah memotong batu padat. Ini pertama kali digunakan untuk melawan Pica Bitestone.[11]

Refrensi

  1. One Piece Manga and Anime — Vol. 21 Chapter 195 (p. 19) and Episode 119, Zoro first uses Ittoryu against Mr. 1 to defeat him by cutting through his steel body.
  2. One Piece Manga and Anime — Vol. 21 Chapter 195 (p. 19-21) and Episode 119, Zoro defeats Mr. 1 with Shishi Sonson.
  3. One Piece Manga and Anime — Vol. 43 Chapter 416 (p. 16-17) and Episode 299, Zoro uses Shishi Sonson to try to break Kaku's Tekkai.
  4. One Piece Manga and Anime — Vol. 43 Chapter 416 (p. 17) and Episode 299, Zoro compares Kaku's Rankyaku: Roudan to his Shishi Sonson.
  5. One Piece Manga and Anime — Vol. 28 Chapter 259 (p. 13-14) and Episode 170, Zoro defeats Braham with Sanjuroku Pound Ho.
  6. One Piece Manga and Anime — Vol. 48 Chapter 467 (p. 13-15) and Episode 362, Zoro slays Ryuma with Hiryu: Kaen.
  7. One Piece Manga and Anime — Vol. 63 Chapter 617 (p. 9-10) and Episode 536, Zoro uses Yakkodori against Hody Jones.
  8. One Piece Manga and Anime — Vol. 66 Chapter 654 (p. 7) and Episode 574, Zoro uses Sanbyakurokuju Pound Ho against a big fish.
  9. One Piece Manga and Anime — Vol. 66 Chapter 656 (p. 13-14) and Episode 580, Zoro uses Shi Shishi Sonson to defeat the big dragon on Punk Hazard.
  10. One Piece Manga and Anime — Vol. 69 Chapter 687 (p. 17-18) and Episode 613, Zoro uses Daishinkan to cut Monet in half.
  11. One Piece MangaChapter 777 (p. 14), Zoro uses Ittoryu: Baki to slice through Pica's stone head.

Navigasi Situs

Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.